6 Tanda Saatnya Mengubah Citra Bisnis Kamu

Mengubah Citra Bisnis

Jika ada satu hal yang bisa dihargai sebagai pengusaha di bidang branding, hal tersebut adalah sifat pasar yang selalu berubah. Baik kamu menjual lattes kepada para hipster atau mengubah total bentuk produk yang saat ini kamu miliki. Namun, ada satu kebenaran abadi tentang bisnis modern: Setiap perusahaan harus mengubah citra bisnis dirinya sendiri di beberapa titik.

Jadi, bagaimana kamu tahu jika perusahaan kamu perlu mengubah citra bisnis?

Terkadang tanda-tandanya sudah jelas: Misalnya, kamu berniat untuk melakukan ekspansi di luar wilayahmu sendiri, tetapi brand yang akan kamu usung sama sekali tidak memiliki kekuatan dalam penamaan dan produk yang dimiliki, termasuk citra dari bisnis kamu. Dalam situasi seperti ini, tidak ada pilihan selain mengubah citra bisnis yang kamu miliki.

Namun, kadang kala itu hanya perasaan bahwa perubahan atau rebranding sangat diperlukan – atau sudah lama tertunda. Contohnya, penyedia layanan kesehatan regional yang sangat besar, telah melayani masyarakat selama lebih dari 40 tahun sebelum akhirnya mengakui mereknya dapat menerapkan pembaruan yang signifikan. Dalam kasus-kasus seperti ini, sungguh luar biasa apa yang dapat dilakukan rebranding untuk membangkitkan kembali organisasi yang stagnan atau tidak dapat berkembang.

Jika kamu bertanya-tanya apakah merek kamu memerlukan penyegaran, lihat enam tanda berikut. Masing-masing adalah indikator waktu yang tepat untuk mengubah citra bisnis.

1. Kamu malu memberi kartu nama bisnis kamu

Ini adalah salah satu tanda paling umum. Jika meraih kartu bisnis membuat kamu merasa ngeri, atau jika kamu merasa perlu menjelaskan mengapa situs web kamu sudah usang saat kamu membagikan URL, itu pertanda baik bahwa kamu siap untuk mengubah citra bisnis. 

Kamu harus bangga dengan merek kamu: Ketika tidak, itu menunjukkan bahwa kamu sendiri tahu bisnis kamu tidak akan berkembang. Luangkan waktu sejenak untuk menilai kartu bisnis, situs web, dan jaminan pemasaran lainnya. Apakah mereka menginspirasi kepercayaan pada kamu sebagai brand ambassador, atau apakah mereka membuat kamu merasa ngeri (bahkan saat melihatnya)?

2. Nama merek kamu tidak lagi membangkitkan visi

Apa namanya? Ketika bicara soal branding, itu banyak dan kompleks. Terkadang apa yang tampak seperti sebuah nama yang hebat 10 tahun lalu tidak lagi selaras dengan apa yang dicoba dicapai oleh merek kamu. Di lain waktu, sebuah nama memiliki makna yang sama sekali baru karena perubahan budaya di luar kendali kamu. Lebih umum lagi, suatu perusahaan memperluas (atau bergerak datar) jangkauan geografisnya.

Luangkan waktu untuk mempertimbangkan nama perusahaan kamu untuk masuk dan keluar dari konteks pemasaranmu. Apakah itu mengingatkan posisi dan kepribadian yang kamu inginkan untuk diwujudkan oleh merek kamu?

Jika nama merek kamu tidak lagi menggambarkan visi bisnis kamu, mengapa masih dipertahankan? Namun, banyak pebisnis yang tidak berani menggantinya. Cobalah untuk berani dan tidak takut akan perubahan besar pada nama merek kamu. Perubahan dapat mendatangkan keuntungan untuk bisnis kamu.

3. Merek kamu tidak menonjol di antara orang banyak

Di antara tujuan utama branding adalah diferensiasi kompetitif. Jika positioning kamu tidak memisahkan merek kamu dari pesaing, maka merek kamu akan mengecewakan. Sekarang, itu tidak berarti menjadi berbeda hanya demi itu: Warna-warna neon dan pesan kurang ajar tidak membantu firma hukum perusahaan bersaing untuk bisnis. Diferensiasi sejati adalah otentik dan berakar pada janji dan komitmen pada merek yang telah kamu buat.

Kamu bisa lebih memahami perbedaan merek kamu dengan melakukan audit merek mini. Lihatlah agunan merek kamu di samping jaminan pesaing kamu. Apakah itu menonjol atau hanya tersesat di antara kesamaan? Di mana ada peluang untuk diferensiasi? Ini mungkin termasuk warna, olah pesan atau gambar. Cobalah untuk lebih berpikir di luar jalur dan pisahkan diri dari gaya promosi yang seragam.

4. Merek kamu menjadi terlalu rumit

Banyak perusahaan mampu menghadapi merek yang tidak otentik: Untuk bertahan hidup, mereka menciptakan penawaran baru, menurunkan harga, memperluas pasar baru, atau memperoleh pelanggan yang kurang ideal. Pada dasarnya, mereka berusaha menjadi segalanya bagi semua orang. 

Taktik-taktik ini mungkin berhasil melalui penurunan penjualan jangka pendek, tetapi ketika menyangkut branding jangka panjang, peningkatan kompleksitas berarti penurunan efektivitas. Setiap peluang untuk menyederhanakan, fokus, atau mengembangkan narasi merek yang menyatukan akan menguntungkan bisnis kamu di tahun-tahun mendatang.

5. Kamu sedang mengalami (atau baru saja mengalami) merger atau akuisisi

Salah satu perusahaan yang diakusisi, biasanya diperdagangkan secara publik dan mengalami ketidakselarasan secara serius dalam budaya dan nilai-nilai dari perusahaan sebelumnya. Terlalu sering, eksekutif tidak sepenuhnya memikirkan dampak dari kegiatan tersebut sampai terlambat, yang berakibat pada penurunan kinerja yang baik untuk merek induk maupun merek yang diakuisisi. 

Jika kamu mengalami (atau baru-baru ini mengalami) merger atau akuisisi, lihat gambaran besar implikasinya untuk merek kamu. Akan sangat membantu jika kamu membuat diagram dari berbagai merek dan sub-merek yang terlibat. Cari cara logis untuk mengonfigurasi perencanaan merek kamu sehingga setiap merek dan sub-merek mendapatkan nilai setara satu dengan yang lainnya.

6. Kamu tidak menarik talenta top

Sederhana: Bakat terbaik ingin bekerja dengan merek terbaik. Jika kamu tidak dapat merekrut personel berkualitas untuk posisi terbuka, itu mungkin karena merek kamu tampaknya biasa-biasa saja bagi kandidat yang memenuhi syarat. Jika kamu mencurigai merek kamu menghalangi kamu untuk menarik orang-orang berbakat, riset merek dapat memberikan jawabannya. 

Sebagai bagian dari riset kamu, pertimbangkan menyusun pertanyaan untuk survei yang memperoleh kemungkinan subjek akan bekerja di perusahaan kamu, dan mengapa. Jawaban atas pertanyaan semacam itu mungkin mengejutkan.

Seringkali, pertanda pertama kamu perlu mengubah citra adalah fakta bahwa pemikiran tentang perubahan citra yang lebih baik terlintas di benak kamu.


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Mulai Investasi Reksa Dana Dengan Ajaib.
Ayo bergabung dengan Ajaib, aplikasi investasi online terbaik! Bebas biaya pendaftaran, bisa tarik dana kapan saja. Modal awal min. Rp10.000.
Facebook Comment
Artikel Terkait