milenial, Pajak

10 Orang Terkaya Indonesia, 1 Nama Bersih dari Skandal

Sebagian besar dari kita mengaitkan Indonesia dengan pantai-pantai berpasirnya, perairan pirus, gunung berapi beruap, dan hutan lebat. Jika kamu menggali sedikit lebih dalam, kamu mungkin menemukan gambar candi yang tinggi, kota yang luas, dan pasar terapung. Tetapi dengan rumah bagi 261 juta orang, terdapat sekitar 11% dari mereka hidup di bawah garis kemiskinan, sebanyak 40% lebih lanjut tertatih-tatih tepat di atasnya.

Jadi, mungkin mengejutkan mengetahui bahwa Indonesia juga memiliki banyak miliarder. Sebagian besar nama-nama tersebut tercantum di skandal Panama Papers. Dikutip dari Majalah Forbes, inilah 10 orang terkaya Indonesia, dan bagaimana mereka menghasilkan uang.

1. Robert Budi & Michael Hartono

Hartono bersaudara adalah salah satu daftar pertama orang terkaya di Indonesia, yakni Robert Budi Hartono dan Michael Hartono dengan gabungan kekayaan sebesar USD32,3 miliar. Mereka dikenal sebagai miliarder tanaman tembakau, mewarisi perusahaan pembuat rokok Djarum dari ayah mereka.

Namun, hari ini, Robert Budi dan Michael Hartono mendiversifikasi aset mereka, dan memperoleh sebagian besar uang dari investasi mereka di Bank Central Asia. Beberapa kepemilikan mereka yang paling terkenal termasuk real estat utama di ibu kota Jakarta dan merek elektronik populer Polytron.

2. Eka Tjipta Widjaja

Orang terkaya kedua di Indonesia adalah Eka Tjipta Widjaja dengan kekayaan bersih USD9,1 miliar, naik dari USD5,3 miliar pada 2016. Berimigrasi dari Tiongkok saat remaja, Widjaja memulai usaha wirausaha sebagai seorang remaja yang menjual biskuit.

Saat ini perusahaannya, kelompok Sinar Mas, terkenal karena produksi minyak kelapa sawitnya dan merupakan salah satu yang terbesar di negara ini. Meskipun, produksi kelapa sawit adalah salah satu komoditas paling kontroversial di luar sana, yang membutuhkan petak-petak hutan hujan sebesar negara-negara kecil untuk diproduksi, Sinar Mas kini memiliki minat di berbagai bidang seperti telekomunikasi dan real estat.

3. Prajogo Pangestu

Orang terkaya ketiga di Indonesia adalah taipan Prajogo Pangestu dengan total kekayaan USD7,8 miliar. Dia mengawali bisnisnya di Djati Timber Group, kemudian mendirikan Barito Pasific.

Awalnya Prajogo membangun core bisnis di perkayuan. Namun belakangan sumber kekayaannya justru berasal dari bisnis polypropylene. Polypropylene atau polipropen merupakan termoplastik. Bahan plastik ini digunakan untuk memproduksi alat tulis, komponen kendaraan, alat-alat laboratorium, dan banyak lagi.

4. Susilo Wonowidjojo

Susilo Wonowidjojo adalah orang terkaya keempat di Indonesia.  Total kekayaan bersih yang dimilikinya sebesar USD6,6 miliar.

Susilo merupakan miliarder tembakau lain, yakni perusahaan Gudang Garam. Perusahaan asal Kediri ini menghasilkan sekitar 70 miliar batang per tahun, dan merupakan sumber utama kekayaan Susilo.

5. Sri Prakash Lohia

Saat ini, di tempat kelima dengan kekayaan bersih USD5,6 miliar, Lohia bukan penduduk asli Indonesia. Sebagai seorang imigran India yang miskin, Lohia adalah burung yang agak langka dalam daftar orang terkaya di Indonesia.

Awalnya Lohia mendirikan bisnis pemintalan benang dengan ayahnya. Kemudian beralih dari kain ke bisnis bahan dasar botol plastik. Kini bisnisnya tersebut menjadi sumber kekayaannya.

Dengan perusahaan Indorama-nya, kini Lohia kini sekarang merambah ke industri petrokimia. Perusahaannya sudah melakukan ekspansi hingga benua Afrika.

6. Anthoni Salim

Siapa yang tidak pernah dengar Anthoni Salim. Kini Anthoni Salim menduduki peringkat keenam, turun dari tahun sebelumnya di peringkat lima orang terkaya di Indonesia. Total kekayaannya yang dimilikinya sebesar USD5,5 miliar.

Kekayaan Anthoni Salim berasal dari Salim Group, perusahaan yang didirikan oleh Sudono Salim. Perusahaan konglomerasi ini kini merambah ke berbagai lini bisnis. Seperti energi, properti, perbankan, asuransi, manufaktur, jasa, infrastruktur hingga ke bisnis digital.

7. Tahir

Sebagai penghuni daftar ketujuh orang terkaya di Indonesia, Tahir memiliki kekayaan bersih sebesar USD3,8 miliar. Tahir mendirikan Grup Mayapada, yang berkecimpung di bidang real estat, perbankan, dan juga rantai rumah sakit. 

Dia memiliki Bangunan Perdagangan Selat Singapura yang terkenal dan juga Goodway Hotel di Batam.

8. Boenjamin Setiawan

Dengan kekayaan bersih USD3,7 miliar, Setiawan tidak seperti rekan-rekannya dalam daftar. Dia memiliki pendidikan formal penuh, belajar doktor di bidang farmakologi dan mendirikan perusahaannya Kalbe Farma di sebuah garasi di tahun 60-an. Dia sekarang memimpin perusahaan farmasi terbesar di Indonesia, serta mengendalikan rumah sakit Mitra Keluarga, yang mengoperasikan 12 rumah sakit.

Dia dianggap sebagai orang yang rendah hati dan cerdas yang telah belajar cara menumbuhkan perusahaan dari bawah ke atas. Dia juga menghargai keluarga dan bersama enam saudara lelakinya, awalnya gagal dua kali ketika memulai perusahaan sebelum menciptakan pembuat uang seperti sekarang ini.

9. Chairul Tanjung

Di tempat kesembilan dengan kekayaan bersih USD3,9 miliar, CT Corp Tanjung saat ini terkenal karena mengoperasikan hypermarket, mengeluarkan kartu kredit, dan mengelola stasiun televisi. Namun, tidak semua yang memenuhi mata ketika datang ke Tanjung. Dia punya banyak minat di luar bidang ini dan salah satu yang utama adalah minyak kelapa sawit.

Saat ini, Chairul Tanjung memiliki lebih dari dua stasiun televisi dan taman bermain hingga perbelanjaan yang tersebar di Indonesia.

10. Jogi Hendra Atmadja

Atmadja adalah satu-satunya orang terkaya di Indonesia yang tidak disebutkan namanya dan dipermalukan di Panama Papers, sebuah skandal orang-orang kaya yang menempatkan kekayaannya di negeri tanpa pajak (membebaskan diri dari jeratan pajak yang seharusnya menjadi salah satu pemasukan negara). 

Beliau layak mendapat hormat dari orang-orang, dan dalam dirinya sendiri. Tampaknya juga tidak ada skandal atau tuduhan korupsi di sekitar miliarder berusia 72 tahun ini dengan kekayaan bersih USD2,7 miliar.

Sebagai kepala Grup Mayora, Atmadja menghabiskan sebagian besar waktunya untuk membuat segalanya dari sereal, permen, hingga kopi. Dan perusahaannya aktif di lebih dari 90 negara. Dalam bisnis biskuit sejak 1970, saudara dan sepupu Atmadja juga memiliki saham besar di perusahaan tersebut.

Nah, itu dia 10 orang terkaya di Indonesia. Dari 10 orang di atas, hanya satu nama saja yang tidak ada di skandal Panama Papers.

Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang. 

Artikel Terkait