6 Cara Milenial Mengubah Praktik Bisnis

praktik bisnis
praktik bisnis

Benarkah keberadaan milenial membuat praktik bisnis berubah? Untuk mengetahui jawabannya, simak ulasan yang telah dirangkum oleh redaksi Ajaib berikut ini.

Generasi milenial mendapatkan banyak kekecewaan dan stereotip yang negatif, tetapi kenyataannya adalah, generasi ini sebenarnya telah mengubah praktik bisnis. Beberapa tahun yang lalu, kita melihat kekosongan dalam praktik bisnis yang perlu diisi.

Sebelum tahun 2009, kehadiran internet belum semasif sekarang. Meskipun kita memiliki pemahaman tentang internet untuk tujuan penelitian dan perekrutan, kita tidak memiliki keahlian untuk membuat konten menarik bagi generasi muda – apalagi tahu bagaimana membuat sesuatu menjadi viral.

Karena generasi milenial sangat cerdas, pemilik bisnis harus menemukan cara untuk menarik mereka sebagai konsumen serta memanfaatkan pengetahuan mereka tentang internet dengan cara yang tidak pernah dilakukan pemilik bisnis sebelumnya. Sejujurnya, pada titik ini kita tidak yakin kita bisa bergaul tanpa mereka.

Berikut adalah enam cara yang dilakukan oleh para milenial mengubah praktik bisnis untuk generasi yang akan datang:

Mereka Telah Mengubah Cara Kita Berbelanja

Berkat industri teknologi yang sedang booming dan beberapa opsi aplikasi yang berbeda, lebih mudah dari sebelumnya untuk mengirimkan barang langsung ke pintu kamu dengan mengklik tombol. Milenium tidak lagi ingin menunggu dalam antrean ramai untuk mendapatkan makanan, pakaian atau perlengkapan mandi, dan mengapa mereka harus mengantre jika semuanya ada dalam genggaman?

Apakah kamu ingin GoFood atau Grab Food membawakan kamu makanan dari restoran yang biasanya tidak menerima pesan antar? Atau kamu ingin layanan berlangganan seperti Tokopedia membawakan kamu sabun karena kamu kehabisan dan tidak punya waktu untuk pergi ke toko, aplikasi telah membantu kamu. Ini juga berarti bahwa bisnis perlu bekerja sama dengan aplikasi ini untuk memenuhi permintaan.

Mereka Telah Mengubah Cara Kita Bekerja

Mengapa kita harus berharap karyawan milenial duduk 45 menit di lalu lintas Jakarta untuk sampai ke kantor kita ketika mereka dapat menggunakan waktu itu untuk memposting, menulis, dan terlibat dengan audiens kita langsung dari rumah mereka sendiri? Terutama ketika banyak tugas yang harus mereka lakukan, dan pekerjaan dapat dilakukan dari jarak jauh atau bahkan dari telepon.

Mereka telah mengadopsi mentalitas “bekerja lebih cerdas, bukan lebih keras”, meskipun banyak yang mengkritiknya. Secara pribadi, kita pikir milenium telah benar-benar menangkap semangat kewirausahaan. Jika ada, mentalitas pemula itu kuat di dalam generasi ini. Mereka tampaknya menyelesaikan pekerjaan tanpa manajemen mikro. Karena itu, ruang kerja bersama (co-working space) telah menjadi aset besar bagi bisnis baru yang belum mampu membeli ruang kantor yang berdiri bebas.

Bisnis harus belajar untuk menjadi lebih fleksibel dengan jadwal, karena milenium mulai menggeser jam pekerjaan tradisional 9 ke 5 menjadi pekerjaan yang lebih fleksibel.

Mereka Mengubah Industri Pelayanan Pelanggan

Dengan budaya media sosial, konsumen menuntut respons cepat dari bisnis yang berinteraksi dengan mereka. Ini berarti bisnis-bisnis besar harus memiliki media sosial dan tim layanan pelanggan tersedia hampir 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Jika seorang pelanggan secara publik men-tweet keluhan ke sebuah bisnis dan tidak ditanggulangi, seluruh dunia dapat melihatnya dan menambahkan komentar mereka sendiri. Karena itu, bisnis tidak punya pilihan selain menjadi lebih transparan dan mudah diakses.

Mereka Membuat Kita Berbelanja di Tempat

Generasi Millenial tampaknya lebih sadar secara ekonomi dan lingkungan daripada generasi sebelumnya. Sebuah studi online global Nielsen 2015 menunjukkan bahwa hampir tiga dari empat anggota generasi Y bersedia membayar lebih untuk produk atau barang yang diproduksi oleh merek yang didedikasikan untuk keberlanjutan.

Mereka cenderung tertarik untuk tinggal di kota-kota dengan teman sekamar untuk membantu berbagi tagihan dan bahkan telah menerima apartemen sebagai pilihan yang layak untuk krisis perumahan, yang berarti mereka sebenarnya mengambil lebih sedikit ruang untuk menjadi tempat tinggal. Mereka telah memilih untuk membayar sedikit lebih banyak untuk barang dan jasa dari restoran dan vendor lokal, yang mendukung ekonomi lokal mereka daripada berbelanja di toko-toko besar di mana mereka bisa mendapatkan barang-barang sedikit lebih murah.

Mereka Belajar Memulai Bisnis dengan Modal Minim

Berkat aplikasi seperti BukaLapak, situs web seperti Tokopedia, atau  bahkan Instagram, menjual barang secara online dan menerima pesanan untuk layanan menjadi lebih mudah dari sebelumnya.

Misalnya, perusahaan lilin pemula dapat memulai bisnis yang menguntungkan untuk biaya bahan yang dibutuhkan dan biaya hosting situs web. Bahkan memproses pembayaran dapat dilakukan dengan mengklik tombol dengan layanan digital seperti GoPay atau LinkAja. Banyak milenium Instagramming yang produktif bahkan telah membuat pengikut mereka sendiri berdasarkan ceruk atau gaya pribadi mereka. Baik itu ide pakaian, fotografi, ide resep, atau rekomendasi restoran, mereka telah meningkatkan jumlah pengikut mereka untuk posting yang disponsori (yaitu dibayar), pada dasarnya mengubah diri mereka menjadi merek.

Mereka Telah Mengubah Cara Kita Memasarkan ke Konsumen.

Gaya pemasaran yang disebutkan di atas telah dijuluki “influencer marketing,” dan telah menjadi cara yang sangat hemat biaya untuk menjangkau jutaan orang dengan cara yang lebih pribadi dan organik daripada gaya pemasaran tradisional. Mengapa menghabiskan ratusan juta rupiah atau lebih untuk iklan padahal kamu bisa menghabiskan lebih sedikit dengan membayar banyak influencer ratusan hingga jutaan ribu untuk mempromosikan produk kamu? Ini berhasil karena pengikut mereka mempercayai mereka; mereka telah menghabiskan waktu bertahun-tahun memupuk audiens yang dibangun berdasarkan gaya dan selera pribadi mereka.

Karenanya membeli barang yang dipromosikan oleh influencer favorit kamu [kepada mereka] rasanya hampir seperti mendapatkan rekomendasi produk dari seorang teman. Pemasaran dengan cara ini juga memberikan bisnis jauh lebih banyak kontrol atas target pasar mereka karena mempromosikan merek mereka kepada orang-orang yang sudah tertarik pada bisnis serupa.

Milenium telah mengajarkan kita untuk berpikir di luar kotak (out of the box) dan menemukan cara untuk menumbuhkan bisnis kita di saat perubahan. Mereka menjadikan kita lebih sebagai pemikir bebas, mengajari kita bagaimana seseorang dapat menjadi merek mereka sendiri dan bahkan menghemat uang kita. Faktanya, kita tidak berpikir milenium malas sama sekali, kita pikir mereka sebenarnya mungkin saja brilian.

Bacaan menarik lainnya:

Sutisna, 2001, Perilaku Konsumen dan Komunikasi Pemasaran, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.  

Mulai Investasi Reksa Dana Dengan Ajaib.
Ayo bergabung dengan Ajaib, aplikasi investasi online terbaik! Bebas biaya pendaftaran, bisa tarik dana kapan saja. Modal awal min. Rp10.000.
Facebook Comment
Artikel Terkait