Milenial

10 Hal Yang Dilakukan Orang Sukses, Milenial Wajib Contoh

Ajaib.co.id – Orang yang sukses secara finansial biasanya sering mendapat reputasi yang buruk di masyarakat luas, terutama jika ia berawal dari orang miskin. Kita banyak melihat rekaman Donald Trump di TV, atau menonton film seperti “The Wolf of Wall Street” dan berpikir menjadi sukses secara finansial berarti menjalani kehidupan yang rakus dengan mengorbankan yang miskin. 

Ini mungkin benar dan realita untuk beberapa orang yang mengalaminya, tetapi bagi banyak orang yang sukses secara finansial, kesuksesan mereka hanya bagian dari cerita kehidupan yang ia jalani.

Apa yang tidak kita lihat adalah hasrat, kerja keras, kesalahan, penghematan, dan kecerdasan pemikiran yang masuk akal untuk menciptakan gaya hidup orang kaya.

Media tidak menunjukkan hal-hal tersebut dengan kamera ketika mereka tinggal di mobil atau rumah kecil, bekerja di restoran sebagai pelayan, atau pulih dari kecanduan obat-obatan yang melemahkan, sebelum mereka mencapai kesuksesan finansial mereka.

Berita baiknya adalah bayi tidak dilahirkan dengan miliaran rupiah di rekening bank mereka, dan setiap orang memiliki kemampuan untuk menjadi sukses secara finansial. 

Seperti yang dikatakan Wallace D. Wattles, “Orang-orang berbakat bisa menjadi kaya, dan orang-orang bodoh bisa menjadi kaya; orang yang cerdas secara intelektual bisa menjadi kaya, dan orang yang sangat bodoh bisa menjadi kaya; orang yang kuat secara fisik bisa menjadi kaya, dan orang yang lemah dan sakit-sakitan bisa menjadi kaya. ”

(translasi dari: Talented people get rich, and blockheads get rich; intellectually brilliant people get rich, and very stupid people get rich; physically strong people get rich, and weak and sickly people get rich.)

Semua orang memiliki kesempatan untuk menjadi kaya. Dari yang muda hingga tua, berikut adalah 10 hal yang dilakukan orang-orang sukses, milenial wajib contoh!

1. Mereka mengelilingi diri sendiri dengan orang-orang positif dan tidak membuang waktu untuk hal-hal negatif.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa 67% orang kaya menonton TV tidak lebih dari satu jam  setiap hari, dan hanya beberapa di antaranya yang menonton reality show. Orang-orang sukses akan lebih senang untuk melakukan hal yang produktif dan menghasilkan hasil (entah itu berakhir baik atau tidak sesuai harapan).

Jadi, kelilingi diri sendiri dengan orang-orang positif dan tidak menghabiskan waktu luang untuk hal-hal yang tidak membuahkan hasil untukmu. 

2. Mereka melakukan pengorbanan di awal.

Orang yang sukses secara finansial akan menerima pengurangan pendapatan, mengendarai mobil bekas yang murah, dan pindah ke rumah yang lebih kecil ketika mereka pertama kali memulai sesuatu. Mereka kemudian mengambil uang yang mereka simpan dan menginvestasikannya atau menginvestasikan kembali dalam sesuatu yang akan membuat mereka menghasilkan lebih banyak uang selama prosesnya. 

Terkadang, orang kaya memilih untuk hidup hemat seumur hidup mereka. Warren Buffett dikenal karena mengendarai mobilnya sampai terlihat begitu buruk sehingga karyawannya menekannya untuk membeli yang baru.

3. Mereka tidak membuang waktu untuk mengeluh.

Jika sesuatu yang buruk terjadi, mereka mengubah arah, belajar dari kesalahannya, atau mencari cara untuk menggunakannya demi keuntungan mereka.

4. Mereka melunasi hutang dan menabung sebagai prioritas.

Mereka tahu bahwa ‘Ketika seseorang terikat oleh hutang, ia tidak punya pilihan selain tetap dalam pekerjaan yang menyedihkan, lokasi atau rumah di luar kehendaknya sendiri.’

5. Mereka tidak menyalahkan pemerintah atau ekonomi atas situasi mereka.

Sebaliknya, mereka mengambil tanggung jawab penuh untuk diri mereka sendiri dan tindakan mereka, dan percaya bahwa mereka bertanggung jawab atas masa depan mereka sendiri. 

Seperti yang ditunjukkan Jim Rohn, dalam enam tahun yang dibutuhkannya untuk menghasilkan jutaan dolar pertamanya, fakta bahwa pergantian seorang Presiden di negaranya tidak membuat sedikit perbedaan dalam situasi ekonominya.

6. Mereka fokus pada tujuan keuangan jangka panjang.

Alih-alih hanya menghasilkan uang dan membelanjakannya, mereka meluangkan waktu untuk membuat rencana keuangan yang memungkinkan mereka mencapai tujuan jangka panjang, dan kemudian mereka berpegang pada rencana itu.

7. Mereka tidak menganggap mereka sudah tahu segalanya.

86% orang kaya suka membaca dan percaya pada pendidikan seumur hidup. 88% dari mereka membaca buku, materi pendidikan atau yang berhubungan dengan pekerjaan selama 30 menit atau lebih setiap hari. 63% mendengarkan buku audio saat mereka bepergian ke dan dari kantor.

8. Mereka memberikan nasihat dan memberikan hal-hal yang bernilai.

Mereka tidak hanya menelan mentah-mentah apa yang diberikan orang lain, melainkan memberikan nasihat dan memberikan nilai-nilai penting yang ia dapati selama hidupnya untuk dibagikan. 

9. Mereka melakukan lebih dari ‘berangkat ke kantor, melakukan pekerjaan mereka, dan pulang’

Mereka mencari cara untuk melampaui dan melampaui panggilan tugas, bahkan jika mereka berpenghasilan dalam pekerjaan 9-5. 44% orang yang sukses secara finansial bangun tiga jam sebelum pekerjaan dimulai.

10. Mereka lebih bersemangat tentang proses penciptaan daripada uang yang mereka hasilkan.

Bukannya mereka tidak peduli menghasilkan uang, tetapi uang bukan prioritas utama mereka. Melainkan, mereka akan mendapatkan kepuasan dari membuat klien dan pelanggan mereka bahagia. Mereka tidak perlu semua gadget dan alat komputer terbaru.

Itu dia adalah sepuluh hal yang dilakukan orang sukses, milenial wajib contoh perilaku yang banyak dilakukan orang sukses agar dapat menjadi orang yang sukses di kemudian hari.  Walaupun tidak ada di antara kita yang memiliki kendali atas situasi atau kondisi pemerintahan, teman dan saudara negatif kita, atau ekonomi, kita dapat mengendalikan cara berpikir masing-masing. 

Jika kita dapat mengadopsi pola pikir yang sukses secara finansial, cepat atau lambat kita akan menjadi sukses secara finansial dalam kenyataan, dan sementara itu, kita akan MERASA sukses, bahkan jika kita kekurangan uang tunai. Jadi kita tidak akan rugi dengan mengubah pemikiran. Semoga sukses!

Artikel Terkait