Investasi

Perbedaan Pasar Modal dan Bursa Efek

perbedaan-pasar-modal-dan-bursa-efek

Ajaib.co.id – Pasar modal dan bursa efek adalah dua istilah yang cukup sering terdengar. Apakah keduanya sama? Jika tidak, di mana letak perbedaan pasar modal dan bursa efek?

Pengertian Pasar Modal

Pasar modal (capital market) adalah pasar keuangan yang mempertemukan pembeli dan penjual. Instrumen keuangan yang diperjualbelikan biasanya memiliki periode jangka panjang, seperti surat utang (obligasi), reksa dana, ekuiti (saham), instrumen derivatif maupun instrumen lainnya.

Pasar modal bukan sekadar tempat jual beli saham, melainkan meliputi kegiatan-kegiatan seperti penawaran umum dan perdagangan efek. Pasar modal merupakan sarana pendanaan dan kegiatan berinvestasi bagi perusahaan maupun institusi, termasuk pemerintah. Transaksi di pasar modal melibatkan jasa perantara, komisioner, dan juga underwriter.

Peran Pasar Modal

Ada setidaknya tiga peran pasar modal, yakni:

1. Sarana pendanaan usaha

Pasar modal dapat dijadikan sarana untuk memperoleh pendanaan. Dari mana pendanaan tersebut berasal? Dana tersebut berasal dari masyarakat pemodal atau investor. Dana yang diperoleh ini dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan, misalnya penambahan modal kerja, pengembangan usaha, ekspansi dan lain-lain.

2. Sarana investasi

Peran berikutnya dari pasar modal adalah sebagai investasi bagi masyarakat dengan menggunakan berbagai instrumen investasi yang tersedia. Masyarakat bisa menginvestasikan dana yang dimiliki sehingga sesuai dengan karakteristik keuangan dan juga risiko masing-masing instrumen.

Tak hanya perorangan, pasar modal juga bisa membantu usaha kecil tumbuh menjadi perusahaan besar.

3. Mendukung kesehatan ekonomi nasional dan global

Pasar modal pun bisa mengurangi biaya bisnis karena sumber kas atau likuiditas yang dapat diandalkan tersedia. Melalui pasar modal, terjadi penyaluran sumber daya untuk menciptakan ekonomi nasional dan global yang sehat.

Baca Juga: Mengenal Indikator RSI dalam Saham dan Cara Membacanya

Cara Kerja Pasar Modal

Bagaimana pasar modal bekerja? Mari kita ambil contoh obligasi. Obligasi diterbitkan oleh pemerintah atau perusahaan ketika mereka ingin mengumpulkan uang. Risiko obligasi pemerintah dinilai aman karena didukung oleh penerimaan pajak yang besar dari pemerintah.

Dengan membeli obligasi, kamu memberikan pinjaman kepada penerbit dan mereka setuju untuk membayar. Kamu akan menerima pengembalian pinjaman tersebut pada tanggal tertentu beserta bunganya.

Tidak seperti saham, obligasi yang diterbitkan tidak memberimu hak kepemilikan. Artinya, kamu tidak akan mendapat manfaat dari pertumbuhan perusahaan. Sebaliknya, kamu juga tidak akan terdampak saat bisnis penerbit tidak berjalan dengan baik—selama masih memiliki sumber daya untuk tetap menjalankan pinjamannya.

Obligasi, kemudian, memberimu dua manfaat potensial saat kamu memegangnya sebagai bagian dari portofolio. Kedua manfaat itu adalah memberimu aliran pendapatan dan mengimbangi beberapa volatilitas yang mungkin kamu lihat dari memiliki saham.

Pengertian Bursa Efek

Cara mudah untuk berpikir tentang bursa efek adalah dengan menganggapnya sebagai jaringan bursa saham tempat para pedagang dan investor membeli dan menjual saham perusahaan publik.

Peran Bursa Efek

Bursa efek memiliki sejumlah peran, yaitu:

1. Menyediakan likuiditas

Bursa efek menyediakan pasar yang siap dan berkelanjutan untuk membeli dan menjual sekuritas. Ini menyediakan platform di mana saham dapat dijual dan dibeli oleh pembeli dan penjual.

2. Penetapan harga sekuritas

Berdasarkan kekuatan permintaan dan penawaran, bursa efek membantu dalam memberikan nilai pada sekuritas yang menyediakan data instan bagi pembeli dan penjual dan dengan demikian membantu dalam penetapan harga sekuritas.

3. Keamanan transaksi

Semua peserta yang terkait dengan bursa diatur dengan baik, dan diharuskan bekerja dalam kerangka hukum yang diberikan oleh regulator. Sistem seperti itu menjamin keamanan transaksi.

4. Berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi

Orang mendapatkan kesempatan untuk membeli dan menjual saham mereka, membiarkan mereka menginvestasikan uang. Bursa efek menyediakan platform di mana tabungan disalurkan ke dalam proposal investasi yang produktif, yang mengarah pada pembentukan modal serta pertumbuhan ekonomi.

5. Penyebaran budaya investasi

Bursa saham memiliki informasi yang luas tentang perusahaan yang terdaftar, yang selanjutnya tersedia untuk umum. Data ini membantu dalam mengedukasi masyarakat tentang investasi di surat berharga yang mengarah pada penyebaran kepemilikan saham yang lebih luas.

Baca Juga: Apa Itu Volatilitas? Ini Strategi Investasi di Tengah Volatilitas

Cara Kerja Bursa Efek

Perusahaan mencatatkan saham mereka di bursa melalui proses yang disebut initial public offering (IPO). Ketika Anda membeli saham perusahaan publik, Anda membeli sebagian kecil dari perusahaan itu.

Investor membeli saham tersebut, yang memungkinkan perusahaan mengumpulkan uang dari publik untuk mengembangkan bisnisnya. Setelah perusahaan terdaftar di bursa saham, sekarang menjadi perusahaan publik dan investor dapat membeli dan menjual saham perusahaan di bursa yang melacak harga saham. Investor dapat membeli dan menjual saham ini di antara mereka sendiri.

Ini semua mungkin terdengar rumit. Tetapi, algoritma komputer umumnya melakukan sebagian besar perhitungan penetapan harga. Saat membeli saham, Anda akan melihat bid, ask, dan bid-ask spread di situs web broker Anda. Tetapi, dalam banyak kasus, perbedaannya hanya sedikit, dan tidak akan menjadi perhatian banyak investor pemula dan jangka panjang.

Di Indonesia, perusahaan yang akan memperdagangkan sahamnya di publik harus mendaftarkan diri di bursa efek. Dengan mencatatkan saham mereka di bursa efek, maka saham mereka bisa diperjualbelikan kepada publik.

Untuk prosesnya bakal difasilitasi oleh Bursa Efek Indonesia (BEI). Namun demikian, untuk mencapai hal tersebut, perusahaan tersebut harus memenuhi persyaratan atau listing dari BEI.

Jadi, perbedaan pasar modal dan bursa efek adalah:

  • Bursa efek sebenarnya adalah bagian dari pasar modal itu sendiri.
  • Di bursa efek hanya ditransaksikan saham dan turunannya. Sementara itu, di pasar modal, tidak hanya saham yang ditransaksikan, namun juga instrumen investasi lainnya, seperti surat utang (obligasi).

Artikel Terkait