Minimalkan Risiko dan Lindungi Uangmu

Ajaib: Minimalkan Risiko & Lindungi Uang Anda
Ajaib: Minimalkan Risiko & Lindungi Uang Anda

Meminimalkan risiko adalah bagian penting dari manajemen uang atau saat kamu menjalankan bisnis. Perusahaan asuransi pun selalu melakukannya setiap kali mereka membuat polis baru dengan memperkirakan kemungkinan hasil berdasarkan perilaku masa lalu dan faktor lainnya.

Begitu juga dengan restoran dan kedai kopi ketika mereka melakukan hedging atas barang-barang seperti biji kopi, gandum, dan produk susu. Perusahaan besar meminimalkan risiko ketika mereka mengakuisisi perusahaan untuk pertumbuhan atau diversifikasi. Bagaimana dengan kamu dan keluargamu?

Pentingnya Minimalkan Risiko Agar Uangmu Terlindungi

Salah satu yang kerap luput dilakukan orang saat melakukan perencanaan keuangan adalah tindakan meminimalkan risiko finansialnya. Padahal tak peduli sebesar apapun jumlah pemasukanmu, hal itu bisa ludes begitu saja apabila tidak terlindungi dengan baik. Tentunya kamu tak mau hal ini berlaku padamu kan? Berikut adalah tindakan yang bisa kamu ambil untuk minimalkan risiko keuanganmu.

# Pahami Macam-Macam Risiko Finansial

Sebagian besar risiko finansial dapat dikategorikan sebagai risiko sistematis atau non-sistematis. Risiko sistematis mempengaruhi seluruh perekonomian dan semua bisnis di dalamnya, contoh risiko sistematis adalah kerugian akibat resesi.

Risiko non-sistematis adalah risiko yang bervariasi antara perusahaan atau industri. Risiko-risiko ini dapat diminimalisasi melalui perencanaan yang cermat. Suku bunga, perang, dan resesi ekonomi dapat menjadi faktor risiko sistematis. Risiko sistematis dapat disangga dengan melakukan hedging.

Risiko non-sistematis juga dikenal sebagai “risiko unik” karena berlaku untuk satu perusahaan. Secara umum, semakin banyak risiko yang diambil sebagai bagian dari investasi keuanganmu, semakin banyak keuntungan yang didapatkan. Karena kamu tidak dapat memprediksi kapan keuntungan ini akan terjadi, namun, perencanaan yang cermat diperlukan untuk mengetahui seberapa besar risiko yang mampu kamu tanggung.

# Tentukan tingkat risiko yang terkait dengan beragam investasimu

Sebelum minimalkan risiko, kamu harus memahami seberapa besar risiko yang dapat diharapkan dari setiap jenis investasi. Pertimbangkan tujuan investasi , dan jumlah risiko yang dapat kamu tanggung untuk masing-masingnya. Saham adalah beberapa investasi paling berisiko, tetapi juga dapat memberikan pengembalian tertinggi. Saham tidak memiliki jaminan pembayaran, dan mengubah kepercayaan investor dapat menciptakan volatilitas pasar, menurunkan nilai saham.

Obligasi kurang berisiko dibandingkan saham karena sebagai instrumen utang sehingga pembayarannya dijamin. Oleh karena itu, tingkat risiko obligasi tergantung pada kelayakan kredit penerbitnya. Kamu juga harus memperhitungkan risiko tingkat bunga, yang lebih memengaruhi obligasi daripada memengaruhi saham. Meningkatnya suku bunga berarti jatuhnya harga obligasi.

Investasi setara uang tunai, seperti rekening pasar uang, rekening tabungan, atau obligasi pemerintah adalah yang paling tidak berisiko. Investasi ini juga sangat likuid, tetapi memberikan pengembalian yang rendah. Jangan lupa pilih investasi di lembaga yang mendapatkan izin pemerintah dengan terdaftar dan diawasi oleh OJK agar investasimu aman dan terjamin.

# Kurangi Pembayaran Tetap Serendah Mungkin untuk Mengurangi Risiko Likuiditas

Bukan hutang yang membuat seseorang bangkrut, melainkan ketidakmampuan mereka untuk melakukan pembayaran. Sederhananya, kamu membutuhkan modal kerja bersih yang sehat seperti halnya perusahaan. Modal kerja ini adalah uang yang tersisa ketika menghitung semua asetmu saat ini dan mengurangi kewajiban saat ini.

Untuk mendapatkan modal kerja yang sehat, kamu ingin merancang sistem yang memungkinkanmu melakukan pembayaran lebih sedikit ketika arus kas rendah dan pembayaran lebih tinggi ketika arus kas berlimpah. Itulah alasan pembayaran tetap, seperti cicilan mobil atau sewa rumah bisa sangat buruk jika ekonomi atau pasar sedang jatuh.

Orang-orang atau lembaga kepada siapa pun kamu berhutang uang tidak peduli bahwa penjualan menurun atau kehilangan pekerjaan. Mereka menginginkan pembayaran. Saat kamu berpikir untuk menambahkan kewajiban pembayaran tetap tambahan, berpikirlah panjang.

Pada tingkat tertentu, kamu menambahkan borgol ke diri sendiri dan mengurangi fleksibilitas fiskalmu. Ada pengecualian untuk aturan ini tentu saja, selama periode suku bunga rendah, orang yang cerdik mungkin memperoleh investasi real estat berkualitas tinggi dan menjualnya dengan tingkat penilaian yang tinggi.

# Gunakan Uangmu untuk Membeli Aset yang Menghasilkan Pendapatan dan Menurunkan Risiko Dengan Meningkatkan Arus Kas

Ketika kamu melihat data, orang miskin dan kelas menengah cenderung memiliki kebiasaan membeli barang-barang yang nilainya menurun seiring waktu, serta membutuhkan pemeliharaan dan pemeliharaan. Lebih parah lagi, mereka sering mengambil pinjaman, kemudian membayar biaya bunga yang tidak pengurangan pajak, yang pada dasarnya adalah biaya “menyewa” uang.

Entah itu mobil baru yang disebutkan di atas atau pakaian mahal, mereka yang ditakdirkan untuk kesulitan keuangan memprioritaskan pengeluaran ini dibandingkan pendanaan sumber-sumber baru pendapatan pasif tahunan. Mereka lebih suka membeli pernak-pernik daripada dividen, bunga, dan sewa. Seorang yang sukses secara finansial akan membalikkan urutan prioritas mereka. Barang mewah berada di urutan kedua dan aset produktif di urutan pertama.

Dengan kata lain, orang kaya cenderung menginvestasikan uang dengan bijak dengan mengambil utang untuk membeli aset yang menghasilkan, bukannya mengkonsumsi uang tunai. Mereka dapat meminjam uang untuk membangun bisnis dan bukan untuk membeli mobil baru. Mereka menggunakan uang mereka untuk membuka waralaba McDonald’s lokal atau memulai bisnis manufaktur, bukan membeli gadget terbaru.

Aset-aset itu akan meningkat nilainya jika dikelola dengan baik. Beberapa tahun dari perbedaan ini, dan alasan beberapa orang menjadi lebih kaya dan beberapa menjadi lebih miskin menjadi terlalu jelas. Kekuatan compounding akan mengubah keuntungan kecil menjadi jurang lebar seiring waktu.

Kamu tidak ingin bergantung pada satu atau bahkan dua sumber pendapatan untuk gaya hidupmu.Ketika seseorang diberhentikan dari pekerjaannya, mereka dan pasangannya sering tidak memotong pengeluaran dengan cukup cepat karena mereka pikir pekerjaan akan mudah ditemukan, memaksa mereka untuk menambah saldo kartu kredit atau memanfaatkan rekening pensiun yang sangat dibutuhkan.

# Gunakan Asuransi dengan Bijaksana

Terlalu banyak asuransi dapat menghabiskan uang karena akhirnya akan membuat perusahaan asuransi kaya dan bukannya membangun portofoliomu sendiri. Di sisi lain, terlalu sedikit atau tidak ada asuransi dapat membuat hancur pada saat kamu sangat rentan. Itulah sebabnya perpaduan yang bijak antara kehidupan, kesehatan, dan kecacatan dapat menjadi bagian penting dari strategi perencanaan keseluruhanmu. Cari tahu informasi sebanyak mungkin mengenai asuransi baik untuk perorangan maupun bisnis yang kamu jalankan.

Manajemen risiko yang baik akan meningkatkan kondisi finansialmu. Orang-orang yang paham akan risiko dan mampu meminimalisasikannya akan lebih siap dan memiliki cara yang lebih hemat biaya untuk menghadapinya.


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Mulai Investasi Reksa Dana Dengan Ajaib.
Ayo bergabung dengan Ajaib, aplikasi investasi online terbaik! Bebas biaya pendaftaran, bisa tarik dana kapan saja. Modal awal min. Rp10.000.
Facebook Comment
Artikel Terkait