Bagaimana Kaum Milenial Menghabiskan Uang Mereka?

Ajaib: Bagaimana Kaum Milenial Menghabiskan Uang Mereka?
Ajaib: Bagaimana Kaum Milenial Menghabiskan Uang Mereka?

Kaum milenial sekarang telah menjadi generasi dengan jumlah populasi terbesar. Sebagai generasi terbanyak, mereka akan segera menjadi pembelanja terbesar di dunia. Mereka adalah target pasar utama dari semua promosi marketing semua produk di dunia saat ini.

Karena itu, rasanya tidak asing lagi melihat kaum milenial tampaknya selalu mendominasi percakapan seputar strategi produk, pemasaran, dan ekonomi pada umumnya. Mereka menjadi kalangan yang paling pertama merasakan kecanggihan teknologi dan eksplorasi dunia maya yang rasanya tak bisa dibendung ini.

Meskipun generasi millennial sering disebut sebagai generasi yang materialistis dan dimanjakan, nyatanya banyak dari mereka yang merasa masih sulit melakukan pencapaian material. Menemukan pekerjaan impian, membeli rumah atau pensiun dalam usia muda menjadi salah satu indikator yang terasa sulit direalisasikan ini.

Sementara itu, kaum millennial sendiri tidak melakukan perencanaan keuangan seperti generasi sebelumnya. Data menunjukkan jika mereka tidak membeli rumah, mobil atau menabung untuk masa pensiun seperti yang dilakukan generasi orang tua mereka. Untuk milenial, bagaikan ada prioritas yang berbeda dari orang kebanyakan tentang cara menghabiskan uang yang mereka miliki.

Karena itulah banyak orang mulai bertanya: Bagaimana kaum milenial menghabiskan uang mereka?

Kaum Milenial dan Sikapnya Soal Pengelolaan Keuangan

Kaum milenial, atau disebut pula generasi Y, adalah orang-orang yang lahir pada periode1980-an sampai dengan jelang tahun 2000 atau disebut tahun milenium. Istilah generasi milenial sendiri diciptakan oleh dua pakar sejarah dan penulis Amerika, William Strauss dan Neil Howe. Awalnya digunakan dalam buku-bukunya yang kemudian menyebar luas.

Generasi ini erat kaitannya dengan teknologi dalam berbagai aspek termasuk internet. Hampir semua orang setuju jika anak muda zaman sekarang sangat pekerja keras dan kreatif termasuk dalam hal menghasilkan uang. Banyak dari mereka yang bekerja dan berbisnis sejak usia mudah. Bahkan banyak pula generasi muda yang melakukan keduanya sekaligus dengan ide-ide yang juga sangat menarik dan inovatif.

Jumlah penghasilan yang mereka raih di usia produktif mungkin sudah sangat memadai jika ditakar dengan pertimbangan orang dari generasi sebelumnya. Faktanya banyak anak muda yang mengeluhkan kesulitan ekonomi yang dialaminya di tengah tren kenaikan kemampuan ekonomi masyarakat saat ini.

# Filosofi Investasi Milenial

Kejatuhan ekonomi dan krisis-krisis keuangan memainkan peran utama bagaimana milenial menempatkan uang mereka. Penelitian mengatakan banyak dari kaum milenial memilih untuk mengikuti insting mereka sendiri atau mengikuti teman-teman mereka ketika datang ke pilihan investasi.

Milenial juga sedikit tidak percaya pada nasihat keuangan yang diberikan oleh orang tua mereka atau perencanaan keuangan profesional. Berbegai saran yang diberikan dirasa tidak up to date dengan perkembangan zaman sehingga dianggap tidak relevan. Pergerakan yang berkembang di industri keuangan menuju model kompensasi yang didasarkan pada kinerja investasi daripada komisi belum membuat kesan pada generasi ini.

Milenial juga lebih tertarik untuk memiliki hubungan pribadi dengan mereka yang mengelola uang mereka daripada sebelumnya. Meskipun mereka merasa nyaman dengan penggunaan teknologi seluler dan online untuk melakukan banyak fungsi investasi. Itulah sebabnya fintech semakin diminati.

# Perilaku Konsumsi Milenial

Sebuah survei menunjukkan bahwa lebih dari tiga perempat generasi milenial ingin memiliki pakaian, mobil, dan peralatan teknologi yang sama dengan teman-teman mereka. Sosial ekonomi dan gaya hidup memiliki peran besar dalam eksistensi mereka sehari-hari. Rasanya hal ini seakan-akan menjadi ciri-ciri orang yang termasuk dalam generasi milenial.

Sayangnya sekitar setengah dari mereka harus menggunakan kartu kredit untuk membayar biaya dasar untuk kebutuhan sehari-hari seperti makanan dan utilitas. Lebih dari 25% dari milenial memiliki keterlambatan pembayaran atau berurusan dengan penagih tagihan, dan lebih dari setengahnya masih menerima beberapa bentuk bantuan keuangan dari orang tua mereka.

Secara umum, generasi Milenial adalah pembelanja yang lebih besar daripada generasi sebelumnya, terutama dalam hal kebiasaan makan, seperti makan di luar atau membeli kopi mahal. Misalnya, 60 persen generasi Milenial akan membeli secangkir kopi yang harganya lebih dari 50 ribu, dibandingkan dengan hanya 40 persen Generasi X atau 29 persen Baby Boomer.

Setiap tahun biaya perumahan selalu meningkat dan hal ini ikut memengaruhi kaum milenial. Sekitar 34,9 perse milenial menghabiskan bagian lebih besar dari pengeluaran mereka untuk perumahan daripada generasi yang lebih tua. Memiliki rumah menjadi dambaan sekaligus kesulitan ekonomi yang dialami oleh generasi ini.

Secara keseluruhan, transportasi adalah kategori pengeluaran tertinggi kedua untuk ketiga generasi. Generasi milenial cenderung menghabiskan lebih dari Generasi X dan Baby Boomers untuk kendaraan, mobil bekas dan truk, biaya keuangan kendaraan (seperti bunga untuk pinjaman mobil), sewa dan sewa kendaraan, dan gas. Yang menarik, generasi Milenial menghabiskan lebih sedikit dari orang tua mereka untuk transportasi umum, seperti angkutan umum, bus, kereta api, dan maskapai penerbangan, serta asuransi kendaraan.

Makan di restoran populer adalah kebiasaan lain dari kaum Milenial, dengan 79 persen hasil survei mengatakan bahwa mereka akan menghabiskan uang untuk melakukannya, dibandingkan dengan 66 persen di Generasi X dan 56 persen dari Baby Boomers. Tentu saja hal ini dipengaruhi oleh banyaknya tekanan yang menurut milenial sesuai dengan kebiasaan keuangan teman-teman mereka berasal dari media sosial, di mana tonggak keuangan seperti pembelian rumah dan mobil secara rutin diunggah untuk dilihat semua orang sehingga mereka merasa iri.

Belum lagi prinsip You Only Live Once (YOLO) yang kerap didengungkan oleh anak muda. Kamu hanya hidup sekali, begitu ujarnya. Sehingga banyak dar mereka yang tak ragu menghamburkan uangnya untuk kebutuhan tersier, makan di restoran atau kopi mahal, dengan alasan menjalani hidup yang menyenangkan. Mereka merasa bekerja keras sehingga ingin memberikan apresiasi pada diri, meskipun kadang levelnya berlebih.

# Hal-Hal yang Milenial Habiskan Lebih Sedikit dari Generasi Lain

Millenial menghabiskan 11,9 persen dari pengeluaran mereka untuk asuransi pribadi dan pensiun, jauh lebih sedikit dari orang tua mereka. Dalam kategori ini, milenial juga menghabiskan paling sedikit untuk dana pensiun dan Jaminan Sosial, serta asuransi jiwa dan pribadi lainnya. Hasil ini konsisten dengan survei yang menemukan bahwa 20 persen dari generasi milenial tidak memiliki asuransi jiwa sama sekali, dan dari mereka yang melakukannya, 70 persen masih underinsured.

Mungkin tidak mengejutkan bahwa biaya perawatan kesehatan akan meningkat seiring bertambahnya usia. Kaum milenial menghabiskan kurang dari Generasi X untuk perawatan kesehatan dan jauh lebih sedikit daripada Baby Boomer. Dalam kategori perawatan kesehatan yang lebih besar, milenial memiliki pengeluaran terendah untuk asuransi kesehatan, layanan medis seperti X-Ray, Tes Laboratorium, perawatan mata dan gigi, dan layanan rumah sakit, dan obat-obatan.

Milenial juga menghabiskan uang yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan Generasi X dan Baby Boomer. Membaca termasuk membaca koran dan majalah, buku, e-book serta ensiklopedi dan buku referensi lainnya. Hal ini tidak selalu berarti bahwa anak muda milenial kurang membaca. Hal ini disebabkan karena mereka lebih memilih untuk mendapatkan konten secara online yang gratis daripada membayar untuk media cetak tradisional.

Milenial menghadapi serangkaian tantangan yang berbeda-beda dari generasi lainnya. Masa depan untuk Generasi Y dalam beberapa hal lebih tidak pasti daripada generasi sebelumnya, dan anggota generasi ini dengan cepat mengetahui bahwa hanya sedikit yang dapat mereka andalkan. Kemampuan mereka untuk berhasil secara finansial akan bergantung pada banyak faktor, termasuk kondisi ekonomi dan politik dan apakah mereka dapat mengatasi perasaan ingin mengikuti gaya hidup teman-temannya.

Kurangnya edukasi tentang investasi pada generasi milenial membuat mereka alergi dengan yang namanya investasi. Padahal masa muda adalah saat yang tepat untuk mulai berinvestasi agar di masa tua kita bisa hidup santai dan senang-senang. Pada saat ini dunia investasi juga tengah berkembang pesat mengikuti perkembangan gaya hidup milenial.

Bacaan menarik lainnya:

Lancaster, L. C., & Stillman, D. (2002). When Generations Collide: Who They Are. Why They Clash. How to Solve the Generational Puzzle at Work. New York: HarperCollins
Pew Research Center. (2010). Millennials: A Portrait of Generation Next


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Mulai Investasi Reksa Dana Dengan Ajaib.
Ayo bergabung dengan Ajaib, aplikasi investasi online terbaik! Bebas biaya pendaftaran, bisa tarik dana kapan saja. Modal awal min. Rp10.000.
Facebook Comment
Artikel Terkait