5 Mitos Keuangan yang Harus Milenial Singkirkan

mitos keuangan

Ada beberapa mitos keuangan yang bisa mengganggu milenial. Apa saja mitos keuangan itu? Simak ulasan yang akan redaksi Ajaib ulas berikut ini.

Menjadi cepat kaya dengan menginvestasikan uang ke dalam bitcoin adalah salah satu mitos yang banyak dipercaya oleh anak-anak milenial saat ini. Menganggap persahaman hanya tentang membeli sebagian dan menjualnya segera adalah cara tercepat untuk menjadi orang kaya.

Ada banyak orang yang merasa bahwa mengadopsi jalan pintas ini dapat membantu mereka meningkatkan kekayaan mereka. Mereka tidak bisa lebih salah karena itu hanya mitos.

Mitos keuangan semacam itu bukanlah hal baru. Apa yang penting adalah untuk demistifikasi mereka, terutama untuk milenial. Hari ini, kami bertujuan untuk menjelaskan mitos-mitos semacam itu yang harus disingkirkan oleh generasi milenium sejak awal, untuk manajemen keuangan pribadi yang efektif. Mari kita mulai.

Mudah Menjadi Kaya

Di era digital, lotre online dan cryptocurrency menjanjikan pengembalian yang besar, banyak milenium merasa mudah untuk bergabung dengan daftar elit orang kaya dengan berinvestasi di dalamnya. Namun, pada kenyataannya, mereka adalah resep awal sebuah bencana keuangan yang masif.

Ini karena jalan ini sebagian besar tidak diatur, tidak ada pedoman pasti tentang cara uang kamu layak untuk diinvestasikan. Selain itu, tidak ada otoritas banding tempat kamu dapat mengadu. Haruskah kamu menderita kerugian karena praktik investasi yang tidak etis?

Ingatlah bahwa menjadi kaya adalah seni yang membutuhkan investasi keuangan yang sehat dalam instrumen keuangan yang diatur dengan baik. Melalui perencanaan yang cermat dan pendekatan disiplin, seseorang dapat membangun kekayaan dalam jangka panjang.

Ekuitas dapat membantu kamu dalam upaya kamu karena di antara semua kelas aset yang mereka pegang berpotensi memberikan pengembalian yang mengalahkan inflasi.

Sesuai laporan, tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) yang disesuaikan dengan inflasi selama 15 tahun adalah 10,16%, sedangkan EPF dan PFF selama periode yang sama masing-masing adalah 2,26% dan 1,70%. Angka-angka itu membenarkan perlunya ekuitas dalam portofolio kamu.

Membayar Pajak Bukan Masalah Besar

Membayar pajak adalah bagian penting dari perjalanan finansial. Pajak menjaga perekonomian tetap berjalan dan membantu pemerintah mendanai berbagai skema untuk perbaikan rakyat.

Namun, sebagian besar kaum milenial memiliki pandangan yang salah terhadap pengajuan pengembalian pajak penghasilan dan merasa nyaman dalam menempatkan latihan vital ini di urutan paling bawah dalam daftar prioritas mereka. Beberapa orang bahkan tidak keberatan dengan sengaja menyembunyikan pendapatan mereka.

Namun, perhatikan bahwa dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah telah memperketat aturan pajak dan otoritas beralih ke Big Data, Intelegensi Buatan (AI) dan Pembelajaran Mesin (ML) menjadi nol-masuk pada penghindar pajak. Formulir pengembalian pajak telah berubah dan sekarang, kamu perlu mendeklarasikan pendapatan yang diperoleh dari setiap sumber – gaji, bunga deposito tetap, saham, saham, reksadana, dll.

Yang penting adalah menyelaraskan perencanaan pajak dengan tujuan keuangan dan, karenanya, pilih di antara beberapa instrumen penghematan pajak dengan sangat hati-hati. Adalah sama pentingnya untuk menurunkan kewajiban pajak dengan berinvestasi di berbagai instrumen yang diuraikan.

Utang dalam Bentuk Apa Pun itu Buruk

Kemajuan teknologi ditambah dengan munculnya kelas pemberi pinjaman alternatif telah membuat pembayaran utang menjadi mudah. Sulit untuk menolak penawaran bunga 0%. Namun, penting untuk membedakan antara utang baik dan utang buruk.

Setiap utang belum tentu buruk. Misalnya, pinjaman yang diambil untuk mempelajari keterampilan baru untuk mendapatkan peningkatan karier bukan merupakan hal yang buruk.

Pertanyaan mendasar seharusnya adalah bagaimana utang akan membantu kamu menumbuhkan kekayaan kamu di masa depan. Pada saat yang sama, sangat penting untuk memilih jumlah yang dapat dilunasi dengan nyaman.

Beberapa pinjaman online yang terpercaya juga tersedia untuk kamu belajar bagaimana cara untuk meminjam uang dan mengembalikannya tepat waktu, ini bermanfaat untuk catatan keuanganmu di masa depan.

Pinjaman untuk Gaya Hidup

Sebuah laporan industri baru-baru ini menemukan lonjakan permintaan untuk kartu yang berhubungan dengan gaya hidup sebesar 53,6% dari mereka yang berusia di bawah 25 tahun. Kartu-kartu ini secara eksklusif dirancang untuk dihabiskan untuk kebutuhan yang berhubungan dengan gaya hidup seperti makan, pakaian, hiburan dan belanja, antara lain.

Sebagian besar generasi milenial merasa bahwa kartu-kartu ini adalah kebutuhan mutlak dan sebuah cara hidup yang modern. Sementara kartu-kartu semacam itu memuaskan kebutuhan akan dana untuk pengeluaran-pengeluaran ini, biayanya ada di pihak yang lebih tinggi. Iuran bunga pada kartu tersebut dapat sangat mempengaruhi skor kredit dan menurunkan kelayakan kreditmu suatu hari.

Juga, hal itu dapat menyebabkan seseorang terjebak dalam perangkap utang, yang berakibat pada terhambatnya tujuan-tujuan kehidupan yang penting dan mengganggu perjalanan untuk mencapai kebebasan finansial.

Lebih Baik Menjauh dari Pasar Saham

Mitos keuangan lain, yang agak mengejutkan dari generasi yang suka bereksperimen. Yaitu berkecimpung di pasar saham tidak aman dan akan selalu menyebabkan kerugian.

Percaya dan bertindak atas dasar itu mahal, karena dapat menghambat akumulasi kekayaan jangka panjang. Memang benar bahwa sebagian besar kaum milenial telah memasuki dunia kerja. Ketika pasar sedang bergejolak, yang merupakan katalisator utama di balik menjauhkan mereka dari pasar.

Langkah itu bisa berisiko karena memungkinkan inflasi untuk memperketat cengkeramannya dan mengikis nilai uang. Jika investasi saham langsung, tampaknya merupakan proposisi yang berisiko, mengadopsi rute reksa dana dapat menuai dividen karena membantu untuk mendapatkan pengembalian nyata dalam jangka panjang.

Melepaskan mitos-mitos keuangan ini sangat membantu dalam mencapai tujuan hidup utama dan membuka jalan menuju kemandirian finansial. Juga, dengan pendekatan yang tepat, milenium dapat merebut kendali keuangan.


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.  

Mulai Investasi Reksa Dana Dengan Ajaib.
Ayo bergabung dengan Ajaib, aplikasi investasi online terbaik! Bebas biaya pendaftaran, bisa tarik dana kapan saja. Modal awal min. Rp10.000.
Facebook Comment
Artikel Terkait