5 Kesalahan Pengusaha yang Sering Tidak Disadari

kesalahan pengusaha
kesalahan pengusaha

Banyak kesalahan pengusaha yang bisa terjadi di saat menjalankan bisnisnya. Bahanya, kesalahan pengusaha ini bisa terjadi dengan tanpa disadari oleh si pengusaha itu sendiri. Untuk lebih jelasnya, simak ulasan dari redaksi Ajaib ini.

Apakah kamu lebih suka bekerja secara terburu-buru 24 jam seharian untuk hasil yang lebih cepat atau budak jam kantor sembilan ke lima? Pengusaha selalu memilih yang pertama. Tapi bergegas lebih cepat bukan berarti lebih menguntungkan.

Bahkan, banyak kesalahan pengusaha yang terkesan bodoh dalam membangun bisnisnya. Paling parahnya, kesalahan pengusaha terbesar adalah mereka melakukan kesalahan tanpa menyadarinya. Apakah kamu membuat salah satunya? Ayo cari tahu.

Kesalahan 1: Memecahkan Masalah yang Tidak Ada

Memecahkan masalah yang salah dapat menggagalkan bisnis apa pun, tidak peduli seberapa pintar para pendirinya. Kebanyakan pendiri memulai dengan “ide.” Sebaliknya, mereka harus memulai dengan masalah nyata. Dengan menyelesaikan itu, mereka dapat menciptakan bisnis yang berkelanjutan dan jangka panjang.

Kesalahan 2: Tumbuh Terlalu Cepat

Jika startup kamu sudah melihat kesuksesan di awal jalannya, itu membuatmu tergoda untuk berkembang secara cepat dan tergesah-gesah. Kamu mungkin ingin pindah ke kantor atau toko yang lebih besar. Mempekerjakan staf yang lebih banyak. Menginvestasikan lebih banyak dalam pemasaran. Tetapi ada perbedaan antara penskalaan dengan cepat dan penskalaan secara cerdas.

Penskalaan prematur membuat kamu tidak dapat memenuhi permintaan pelanggan. Kamu akan menghadapi biaya overhead yang tidak mampu kamu bayar. Satu laporan menemukan bahwa penskalaan prematur menyebabkan 74% kegagalan startup teknologi. Jangan mencoba memaksakan pertumbuhan sekarang. Alih-alih, perkuat fondasi perusahaan kamu sehingga kamu bisa tumbuh lebih pintar nantinya.

Kesalahan 3: Memperlakukan Karyawan Seperti Perusahaan Besar

Kamu tidak bisa hanya mempekerjakan orang yang tepat. kamu juga harus memperlakukan mereka dengan baik. Kamu harus membuatnya mau untuk tinggal dalam jangka panjang. Penelitian telah menemukan bahwa pergantian karyawan dapat menelan biaya hingga dua kali gaji karyawan.

Omset tinggi adalah pembunuh perusahaan. Untuk menghindari hal ini, kamu harus memberi karyawan kesempatan untuk tumbuh, memimpin, dan membuat dampak nyata.

Kesalahan 4: Menjadi Murah Tanpa Alasan

Terlalu banyak pengusaha membakar lilin di kedua ujungnya: mereka bekerja keras sementara terlalu keras pada diri mereka sendiri. Kamu tidak perlu mengambil uang di semua kesempatan yang kamu dapatkan. Kadang-kadang, ada manfaat tak terlihat untuk membayar kursi meja yang lebih baik, perangkat lunak yang lebih mudah digunakan, atau memperlakukan kamu dan tim untuk keluar sehari dan bersantai sejenak.

Kesalahan 5: Menerima Jawaban ‘Tidak’

Pengusaha besar menyadari bahwa “tidak” sebenarnya berarti “belum” dalam banyak skenario. Mereka menerobos dinding di mana orang lain tidak bisa masuk. Sementara wirausahawan yang buruk mungkin menganggap: bukan sebagai tanda bahwa mereka harus menyerah, wirausahawan besar mengenalinya sebagai umpan balik yang berharga.

Mendapatkan jawaban ‘tidak’ dari investor bukan berarti kamu tidak akan pernah mendapatkan dana. Alih-alih, itu pertanda bahwa kamu mungkin perlu memikirkan kembali proposisi nilai kamu. Demikian pula, ‘tidak’ dari pelanggan, berarti kamu harus berbuat lebih banyak untuk membedakan produk kamu. Menggunakan umpan balik ini untuk memperbaiki dan meningkatkan produk atau layanan kamu akan membantu kamu membangun jalan menuju kesuksesan.

Menghindari kesalahan ini tidak selalu mudah. Kamu mungkin senang dengan ide yang buruk. Kamu mungkin perlu mengubah kebiasaan tertentu. Tetapi kesalahan tidak harus menentukanmu. Kamu bisa belajar dari mereka. Lebih penting lagi, kamu dapat mengidentifikasi kesalahan kamu dan menghindari membuat kesalahan yang sama di masa depan. Ketika kamu belajar untuk menjadi lebih cerdas, kerja keras kamu akan membuahkan hasil, dan kamu akan dapat mencapai impian wirausaha kamu. Semangat!

Bacaan menarik lainnya:

Kotler, P. & K.L. Keller. (2009). Marketing Management, Edisi 13. London: Pearson


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Mulai Investasi Reksa Dana Dengan Ajaib.
Ayo bergabung dengan Ajaib, aplikasi investasi online terbaik! Bebas biaya pendaftaran, bisa tarik dana kapan saja. Modal awal min. Rp10.000.
Facebook Comment
Artikel Terkait