4 Alasan Bisnis Tersendat dan Harus Susah Payah

alasan bisnis tersendat
alasan bisnis tersendat

Ada banyak alasan bisnis tersendat. Untuk mengetahui alasan bisnis tersendat yang paling umum, simak ulasan dari redaksi Ajaib berikut ini.

Mari kita menerima kenyataan jika kewirausahaan itu sulit. Tidak peduli berapa banyak kamu berusaha mencapai tujuan kamu, mungkin ada saat-saat ketika kamu masih merasa seperti kamu hampir menyerah. Dalam kenyataanya, banyak pemilik bisnis membangun fondasi yang tidak stabil dan bingung perkara alasan bisnis tersendat.

Namun, biasanya bukan kurangnya upaya yang membuat orang tidak mencapai tujuan yang telah mereka tetapkan untuk perusahaan mereka. Sebaliknya, sebagian besar pemilik usaha kecil rela mencurahkan seluruh waktu, uang, darah, keringat, dan air mata mereka ke perusahaan mereka – dan masih saja kekurangan.

Jadi, apa alasan bisnis tersendat? Dan yang lebih penting, bagaimana kamu bisa mendapatkan kesuksesan dan duduk santai dan menikmati hasil?

Proses Penjualan Tidak Dapat Diprediksi

Penjualan adalah darah kehidupan dari bisnis apa pun dan biasanya, tempat pertama yang banyak diminati calon wirausahawan. Jika kamu tidak memiliki cara yang dapat diprediksi untuk membawa arahan dan penjualan, kamu tidak memiliki bisnis yang berkelanjutan. Tanyakan pada diri kamu pertanyaan-pertanyaan ini untuk menentukan apakah proses penjualan kamu perlu perhatian:

  • Apakah saya secara konsisten memiliki jumlah lead yang cukup untuk memenuhi tujuan saya?
  • Bagaimana kualitas prospek yang telah memenuhi kepuasan pelanggan dan sudah ideal dengan yang telah ada di pasaran?
  • Pada tingkat berapa persen prospek yang masuk ke bisnis saya dikonversi menjadi pelanggan? Bagaimana angka persen itu dapat ditingkatkan?

Berdasarkan jawaban kamu, akan jelas bagi kamu apa yang perlu diperbaiki dalam proses penjualan kamu. Jika kamu memiliki banyak prospek yang berkualitas, berkonsentrasilah pada peningkatan tingkat percakapan kamu. Peningkatan dengan hanya 1-2 persen, dapat meningkatkan penghasilan kamu secara substansial.

Kamu Tidak Memiliki Proses Tindak Lanjut yang Konsisten

Bayangkan ini: kamu meluncurkan kampanye iklan baru dan menghabiskan berjam-jam menguji dan mengubah untuk mendapatkan hasil terbaik. Kamu mendapatkan apa yang tampak seperti petunjuk yang baik. Setelah mencoba berulang kali untuk melakukan kontak dengan calon pelanggan kamu, kamu akhirnya terhubung dengan mereka hanya untuk mendengar kata-kata yang ditakuti: “tidak tertarik.”

Bicara tentang usaha yang sia-sia. Satu hal penting untuk dipahami ketika berhadapan dengan calon pelanggan adalah bahwa “tidak tertarik” hampir tidak pernah untuk tertarik, yang juga berarti ‘tidak pernah akan tertarik’. Lagi pula, mereka menjawab tawaran kamu sehingga setidaknya ada minat atau awarness, kan? Apa arti sebagian besar calon pelanggan ketika mereka mengatakan mereka tidak tertarik, biasanya satu dari empat hal:

  • Saya tidak punya cukup informasi untuk memutuskan
  • Aku belum percaya padamu
  • Saya tidak mampu membelinya
  • Tidak sekarang

Apakah kamu memperhatikan bahwa tidak satu pun dari itu termasuk tidak terang-terangan? Ini berarti ada sedikit lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum kamu mendapatkan penjualan.

Namun, tanpa proses tindak lanjut yang sistematis untuk mendidik, memelihara, dan membangun kepercayaan dengan prospek kamu, kamu dapat memastikan bahwa ketika mereka siap untuk membeli, mereka membeli dari kamu.

Kamu Tidak Melacak Metrik Kamu

Hampir setiap pemilik bisnis ngeri membayangkan harus melacak setiap aspek bisnisnya, dan ketakutan itu adalah hal yang wajar. Meskipun benar-benar menjengkelkan, ini merupakan langkah penting untuk menciptakan bisnis yang mampu diprediksi pertumbuhannya.

Pertimbangkan ini: Menurut penelitian yang dilakukan oleh Hubspot, semakin sedikit perusahaan yang tahu tentang indikator kinerja utama mereka, semakin kecil kemungkinan mereka untuk memenuhi tujuan pendapatan mereka. Faktanya, 74 persen perusahaan yang tidak melebihi sasaran pendapatan tidak mengetahui peluang pengunjung, prospek, atau penjualan mereka.

Jika kamu tidak tahu berapa banyak pelanggan yang masuk, berapa persen dari mereka yang dikonversi, biaya perolehan per pelanggan atau panjang siklus penjualan kamu, bagaimana kamu bisa menentukan titik-titik lemah dan memperbaikinya?

Bagaimana kamu bisa mengidentifikasi poin-poin kuat dan mengukurnya? Ketika kamu tidak tahu nomor kamu, kamu tidak memiliki cetak biru yang dapat digunakan untuk tumbuh, meninggalkan kamu dalam siklus pesta atau kelaparan yang berulang.

Kamu Tidak Menjual Kepada Pelanggan

Tanyakan kepada banyak pemilik bisnis cara terbaik untuk meningkatkan pendapatan yang lebih sering. Kamu tidak akan mendengar: “dapatkan lebih banyak pelanggan.” Walaupun itu jelas merupakan cara utama untuk menambah pendapatan, itu tidak selalu yang tercepat atau paling efisien.

Kita semua tahu bahwa jauh lebih mudah untuk menjual sesuatu kepada seseorang yang sudah membeli dari kamu daripada orang asing. Pelanggan lama yang sudah kamu tahu, suka, dan mudah-mudahan mempercayai kamu. Selain itu, mereka memahami pentingnya apa yang kamu tawarkan dan telah membuktikan diri sebagai pengambil tindakan.

Meski begitu, banyak bisnis tidak memberikan perhatian yang cukup untuk membangkitkan atau mengaktifkan kembali pelanggan saat ini dan masa lalu, pada dasarnya memotong buah yang rendah untuk apa yang lebih sulit diperoleh.

Cari Tahu

Apa yang bisa melengkapi produk atau layanan kamu yang ada untuk meningkatkan nilai pelanggan? Apa manfaat tambahan yang bisa kamu berikan kepada pembeli kamu? Dengan memfokuskan sebagian dari upaya kamu pada yang sudah kamu raih, kamu dapat mengurangi biaya sambil meningkatkan pendapatan. Yang terbaik dari semuanya, kamu dapat mulai melihat hasilnya dengan segera.

Jika kamu menemukan bisnis kamu dapat menggunakan beberapa pekerjaan di salah satu area di atas, sekarang adalah waktu yang tepat untuk memulai. Bilamana tampaknya terlalu sulit untuk memperbaiki berbagai aspek perusahaan kamu sekaligus, coba mulai dengan apa yang akan memiliki dampak terbesar dan mulailah dari sana.

Jika perlu, bawa bantuan luar untuk membantu menerapkan perubahan saat kamu berkonsentrasi pada bidang lain dari bisnis kamu. Yang paling penting adalah kamu menggunakan wawasan baru kamu untuk mengambil tindakan yang konsisten dan fokus untuk memperkuat titik-titik yang lebih lemah. Bisnis kamu akan berterima kasih dengan kondisi yang stabil! Semangat!


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.  

Mulai Investasi Reksa Dana Dengan Ajaib.
Ayo bergabung dengan Ajaib, aplikasi investasi online terbaik! Bebas biaya pendaftaran, bisa tarik dana kapan saja. Modal awal min. Rp10.000.
Facebook Comment
Artikel Terkait