milenial

Berhenti Beli Kopi dan Lihat Berapa Banyak yang Didapatkan

Kopi adalah salah satu minuman ringan lokal Indonesia yang mungkin dekade lalu erat kaitannya dengan imej bapak-bapak dan orang tua. Namun sekarang minum kopi menjadi suatu kegiatan yang keren dan memicu banyaknya bisnis kopi kekinian. Anak muda sekarang mengeluarkan dana cukup besar per bulan demi kopi favorit. Namun pernahkah kamu berpikir berapa uang yang kamu hemat jika berhenti beli kopi di kedai kopi?

Kamu akan menghemat uang dalam jumlah besar dengan tidak membeli kopi dari kafe adalah salah satu ucapan yang akhir-akhir ini sering dibicarakan. Hal ini wajar karena generasi milenial rasanya sekarang bagaikan tiada hari tanpa kopi. Banyak yang mengklaim tidak bisa memulai hari tanpa menggengam cangkir kopi atau minum kopi dari kedai favorit.

Faktanya ada banyak anak muda yang sebenarnya tidak punya jenis kopi favorit dan disukai. Mereka membeli kopi demi eksistensi dan mengikuti tren zaman sekarang. Namun alasan apapun, milenial saat ini tak ragu mengeluarkan sejumlah uang yang tidak sedikit demi segelas kopi.

Berbagai merk kopi kekinian lokal biasanya membandrol segelas kopi dengan harga berkisar Rp 30.000. Sedangkan Strabuck, kedai kopi asal Amerika Serikat yang dianggap mampu menaikkan status dan imagemu sebagai pecinta kopi bahkan memberikan harga Rp 50.000 untuk segelas kopi hitam. Harganya akan lebih mahal untuk varian lain dengan campuran cream atau lainnya.

Berhenti Beli Kopi Bisa Hemat Berapa Banyak?

Harga secangkir kopi yang relatif mahal ini dijadikan alasan banyak saran yang mengatakan untuk berhenti beli kopi agar bisa lebih kaya. Terlebih lagi jika kamu rutin membeli kopi dari kafe setiap hari atau bahkan lebih dari sekali per harinya.

Namun pasti tak mudah bagimu melepaskan begitu saja kebiasaan ini jika tak ada alasan yang benar-benar logis. Kamu bisa saja berkelit meskipun rutin membeli kopi, kamu tetap bisa menabung, membayar tagihan kartu kredit atau menyisihkan sedikit untuk tabungan masa depan. Karena itu, kamu pasti kerap bertanya-tanya, apakah kamu akan benar-benar mencapai tujuan finansialmu hanya dengan berhenti membeli kopi di luar?

Kamu jelas dapat mengurangi biaya dan menabung dengan memperketat anggaran dan meminimalkan pengeluaran yang tidak perlu. Berikut adalah pertimbangan yang mungkin bisa kamu pikirkan sebelum memesan segelas kopi lezat dari kafe langganan.

# Berapa Besar Uang yang Diperlukan untuk Membuat Kopi Sendiri

 Mari kita mulai dengan fakta-fakta yang ada. Kamu jelas akan menghemat uang dengan membuat kopi di rumah alih-alih membelinya di coffee shop yang dilewati dalam perjalanan ke tempat kerja. Kamu selalu menghemat uang dengan membuat berbagai hal di rumah, baik itu kopi, gorengan, teh, atau apa pun.

Tergantung di mana kamu tinggal dan bagaimana caramu hidup sehari-hari, jika membeli kopi, kamu menghabiskan antara Rp 20 ribu hingga Rp 50 ribu per cangkir. Sementara itu, menyeduh secangkir kopi di rumah harganya antara 3 ribu hingga 5 ribu per cangkir. Ini berarti bahwa jika memilih untuk membeli kopi di sebuah kafe, kamu menghabiskan antara 100 ribu hingga 250 ribu per minggu dan dengan demikian, 400 ribu hingga 1 juta per bulan, dan antara 4,8 juta dan 12 juta per tahun hanya untuk kopi.

Sementara seseorang yang menyeduh kopi di rumah menghabiskan sekitar 1,8 juta setahun untuk minum kopi. Ya, perbedaan antara 1,8 juta dan 12 juta sangatlah mencolok. Jadi jelas,berhenti beli kopi adalah salah satu kesempatan untuk menghemat uang.

# Pengaruh Inflasi terhadap Hidupmu

Bayangkan, kamu berada di tahun 1996, dan pergi untuk minum kopi ke kafe. Kopi, saat itu hanya berharga seribu rupiah. Kembali ke tahun 2018, kopi yang sama sekarang akan berharga 20 ribu, di kedai yang tidak terlalu mewah. Ini adalah peningkatan 14 persen setiap tahun hanya dengan secangkir kopi, tentu saja ini adalah inflasi yang merugikan.

Nilai 1 juta rupiah pada tahun 1996 hanya menjadi 56 ribu rupiah pada tahun 2018 dan bahkan lebih rendah pada tahun 2015. Pada tahun 2030, secangkir kopi yang sama mungkin dikenakan biaya mencapai 85 ribu rupiah jika harga naik 14 persen setiap tahun.

 Perhatikan bahwa bukan hanya kopi yang naik, inflasi, atau kenaikan harga yang lebih sederhana, berlaku untuk semua yang kita beli dan konsumsi. Tingkat inflasi di Indonesia rata-rata sekitar 4 hingga 6 persen. Dalam kebanyakan kasus, seperti di sektor pendidikan, persentase kenaikan harga telah dua kali lipat per tahun. Dengan kata lain, uangmu akan terus menjadi lebih miskin, meskipun kamu mungkin menjadi lebih kaya, secara teoretis.

Contoh lain adalah hari ini, harga sayuran di supermarket adalah sekitar 8 ribu per kantong. Pada tahun 2030, kamu mungkin harus membayar sekitar 13 ribu untuk sayuran yang sama. Sekarang seiring meningkatnya biaya sayuran, gerai makanan & minuman akan membebani biaya lebih banyak untuk produk jadi.

Apakah kamu bersedia membayar 100 ribu untuk makanan sederhana di restoran rata-rata? Kamu mungkin tidak punya pilihan sama sekali! Jika tidak siap untuk masa depan ini, maka lebih baik mulai mencari solusi untuk itu sekarang. Apa yang dapat kamu lakukan untuk mengalahkan inflasi dan mempersiapkan masa depan di mana bahkan mobil “murah” berharga minimum 500 juta rupiah?

Jika berpikir bahwa deposit regulermu, atau deposit berjangka, akan mencukupi, maka kamu perlu berpikir lagi. Pada sebagian besar instrumen utang, tingkat pengembalian maksimum adalah sekitar 5 sampai 6 persen, dan itu pun belum dikurangi dengan pajak sebesar 20 persen.

Akibatnya, 10 ribu milikmu akan menjadi 10 ribu 600 perak dengan bunga 6 persen, namun jangan lupa pajak yang harus dibayar atas bunga yang diperoleh. Maka uangmu menjadi- 200 rupiah, dengan mempertimbangkan inflasi. Jadi, kamu menjadi lebih miskin 200 rupiah setiap tahunnya. Tingkatkan jumlah ini ke jumlah yang lebih besar dan kamu akan memiliki sesuatu untuk dikhawatirkan.

Berinvestasi dalam properti tidak akan terlalu membantu karena harga properti sedang dalam tren turun dalam beberapa tahun ini. Ingatlah fakta bahwa menjual properti adalah tugas yang sangat besar karena walaupun propertimu menjadi sangat berharga, berapa banyak orang yang mampu membeli propertimu nantinya?

# Apa yang Bisa Dilakukan?

Ekuitas adalah satu kelas aset yang telah berjuang di hampir setiap kelas aset lainnya dalam jangka panjang. Untuk negara seperti Indonesia, ekuitas adalah sarana investasi paling menjanjikan. Mengingat investasi ekuitas telah dilakukan serta individu dan organisasi yang rusak, bagaimana investor rata-rata dapat melakukannya dengan benar, dan tanpa bangkrut?

Reksa dana saham, dengan pendekatan yang dikelola secara ahli dan dibangun dalam diversifikasi, akan memberikan investor keunggulan atas inflasi karena mereka secara historis memberikan pengembalian rata-rata 14 sampai 16 persen dalam jangka panjang.

Lebih tinggi dari pengembalian inflasi berarti bahwa uang mereka akan terus meningkat nilainya dari waktu ke waktu. Ini mungkin satu-satunya cara yang masuk akal setiap investor dapat berharap untuk membeli kopi, 20 tahun di masa depan.

 

Membuat kopi sendiri bukan satu-satunya cara untuk menghemat uang. Tergantung pada sisa pengeluaranmu, itu mungkin bahkan bukan tempat terbaik untuk memulai hemat. Jadi sebelum menghukum diri sendiri dengan mengurangi konsumsi kopi di luar, tuliskan daftar semua pengeluaran bulananmu dan cari tahu apa yang sebenarnya menghabiskan banyak uang. Dengan demikian kamu akan mulai memotong pengeluaran-pengeluaran yang tidak penting atau yang hanya sekedar keinginan.


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Artikel Terkait