7 Langkah Strategi Investasi Defensif ala Benjamin Graham

Strategi investasi banyak bertebaran di luar sana. Semua orang mencari cara terbaik yang digunakan untuk memastikan dana investasi yang ditanamkannya berbuah maksimal. Apapun jenis investasi yang ditanamkan baik itu investasi saham atau reksa dana, semua ingin mengaplikasikan strategi investasi yang terbaik.

Salah satu buku yang mengulas soal strategi investasi yang banyak menjadi rujukan oleh investor di seluruh dunia ialah Intelligent Investor oleh Benjamin Graham. Buku ini cocok untuk semua investor baik level pemula maupun berpengalaman sekalipun. Isi buku ini menawarkan prinsip-prinsip strategi investor yang tak lekang oleh waktu, akurat, dan mengandung kerangka kerja intelektual yang kuat untuk berinvestasi yang telah diuji oleh pengalaman puluhan tahun.

 Bahkan Warren Buffett menganggap Intelligent Investor Graham sebagai buku terbaik tentang investasi yang pernah ditulis. Tujuh tes yang ditulis oleh Graham di Bab 14, Seleksi Saham untuk Investor Defensif, berfungsi sebagai filter untuk menyingkirkan saham spekulatif dari portofolio konservatif. Perhatikan bahwa pedoman ini hanya berlaku untuk investor pasif yang ingin menyusun portofolio perusahaan yang solid untuk apresiasi jangka panjang.

# Siapa yang Dimaksud Investor Defensif?

 Strategi investasi yang digagas oleh Graham mengulas banyak soal investor defensif. Kalau kamu masih awam dengan istilah ini sebenarnya term ini dipakai untuk orang yang tidak mau, atau tidak mampu, untuk meluangkan waktu dan upaya yang diperlukan untuk menjadi investor yang aktif.

Alih-alih melakukan pendekatan aktif, investor defensif mencari portofolio yang membutuhkan usaha, penelitian, dan pemantauan yang sangat minimal. Contohnya adalah investor reksa dana yang tidak punya waktu memantau investasinya sendiri sehingga mempercayakannya pada manajer investasi.

Pendekatan yang tidak aktif berarti investor defensif akan mencari investasi konservatif yang memerlukan sedikit usaha dalam manajemen portofolio, penelitian, dan pemilihan investasi individu. Tidak seperti investor yang aktif, ia tidak akan memperluas potensi mereka di luar pilihan konservatif yang stabil.

Seorang investor yang mampu melakukan analisis laporan keuangan, menafsirkan keputusan akuntansi, dan menilai suatu aset berdasarkan arus kas yang sudah di diskon, dapat mengambil pengecualian untuk hal-hal berikut selama ia yakin analisisnya bersifat konservatif dan menjanjikan keamanan kepala sekolah.

Dua keuntungan utama dari saham adalah mereka memberikan perlindungan terhadap inflasi dan menawarkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada obligasi / uang tunai dalam jangka panjang daripada jangka pendek. Keuntungan ini dapat disia-siakan jika investor membayar harga terlalu tinggi untuk sahamnya. Namun pergerakan harga saham di pasar modal cukup fluktuatif sehingga butuh pengalaman dan strategi yang memadai.

# Aturan untuk Investor Defensif

Graham menyarankan empat aturan untuk investor defensif. Aturan yang pertama adalah melakukan diversifikasi yang memadai di mana Graham menyarankan melakukan diversifikasi untuk membeli saham antara 10 dan 30 perusahaan berbeda. Aturan kedua, berpegang teguh pada perusahaan konservatif yang besar yang termasuk dalam 1/3 perusahaan teratas pada grup industri perusahaan tersebut.

Aturan ketiga bahwa setiap perusahaan harus memiliki 20 tahun pembayaran dividen berkelanjutan. Aturan terakhir, batasi harga yang bersedia kamu bayar sampai 25 kali penghasilan rata-rata selama 7 tahun terakhir dan 20 kali penghasilan untuk periode 12 bulan terakhir.

Investor defensif kemungkinan besar harus meninggalkan saham pertumbuhan. Saham-saham pertumbuhan biasanya terlalu mahal dan akibatnya, sangat berisiko bagi investor defensif.

Investor pemula seharusnya tidak mencoba untuk mengalahkan pasar, tetapi sebaliknya berkonsentrasi pada belajar perbedaan antara harga dan nilai dengan sejumlah kecil uang. Dalam jangka panjang, tingkat pengembalian investor akan ditentukan oleh pengetahuan, disiplin, dan keterampilan nya dalam membayar harga yang wajar untuk investasi.

 7 Langkah Strategi Investasi Seleksi Saham untuk Investor Defensif

Buku tersebut juga memuat soal strategi investasi dengan cara seleksi saham bagi investor defensif. Seleksi saham penting dilakukan oleh investor defensif untuk menjaga kinerja portofolio investasinya. Untuk mencapai hasil terbaik dengan cara ini, berikut adalah 7 langkah yang harus kamu aplikasikan.

  • Ukuran Perusahaan yang Memadai

Dalam dunia investasi, ada beberapa keamanan yang dikaitkan dengan ukuran suatu perusahaan. Perusahaan yang lebih kecil umumnya terkena fluktuasi pendapatan yang lebih besar sementara jika dibandingkan, perusahaan besar umumnya lebih stabil.

  • Kondisi Keuangan Yang Cukup Kuat

Menurut Graham, sebuah saham harus memiliki rasio lancar setidaknya dalam dua hal. Yang pertama, hutang jangka panjang tidak boleh melebihi modal kerja. Yang kedua, hutang lancar tidak boleh melebihi dua kali nilai aset lancar pada nilai buku. Aset lancar harus bertindak sebagai penyangga yang kuat terhadap kemungkinan kebangkrutan atau default.

  • Stabilitas Penghasilan untuk Perusahaan

Perusahaan seharusnya tidak melaporkan kerugian selama sepuluh tahun terakhir. Secara keseluruhan, perusahaan yang dapat mempertahankan tingkat pendapatannya cenderung lebih stabil.

  • Catatan Dividen Saham Biasa

Perusahaan harus memiliki sejarah membayar dividen pada saham biasa (common stock) selama setidaknya dua puluh tahun terakhir. Perusahaan harus memberikan jaminan bahwa dividen masa depan akan dibayarkan.

  • Pertumbuhan Penghasilan dan Keuntungan Perusahaan

Untuk membantu memastikan laba perusahaan bisa mengimbangi inflasi, laba bersih seharusnya meningkat sepertiga atau lebih besar pada basis per saham selama sepuluh tahun terakhir menggunakan rata-rata tiga tahun di awal dan akhir.

  • Rasio Harga terhadap Penghasilan (Rasio P/E) yang Moderat

Untuk dimasukkan dalam portofolio konservatif, harga saham saat ini tidak boleh melebihi lima belas kali lipat pendapatan rata-rata selama tiga tahun terakhir. Hal ini bertindak sebagai perlindungan terhadap investor untuk membayar lebih untuk keamanan.

  • Rasio dari Harga terhadap Aset yang Moderat

Graham mengatakan bahwa harga nilai per buku (PBV) harus kurang dari 1,5 atau rasio harga terhadap laba (P/E) dikali 1,5 tidak boleh melebihi 22,5.

Bahkan investor defensif harus bersedia menjual saham yang telah dihargai secara signifikan untuk diganti dengan saham lain yang lebih menarik. Investor defensif juga harus memahami perbedaan antara prediksi dan perlindungan. Pendekatan berisiko adalah mencoba dan memprediksi atau mengantisipasi masa depan. Pendekatan perlindungan mengukur proporsi atau rasio antara harga dan statistik yang relevan seperti penghasilan, dividen, aset, hutang, dan lainnya. 

Intelligent Investor yang ditulis oleh Benjamin Graham harus menjadi bacaan wajib bagi investor mana pun. Di dalam halaman-halamannya terdapat banyak sekali fakta dan informasi yang akan memberimu landasan pengetahuan dan kebijaksanaan investasi yang sangat baik, dan membekali dirimu dengan keterampilan yang diperlukan untuk mengungkap kompleksitas penilaian dan analisis investasi.

Pastikan pula kamu membeli instrumen investasi melalui platform yang terdaftar dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Jangan sampai kamu terjebak investasi bodong karena lalai memilih jasa investasi yang tepat.


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Ayo bergabung dengan Ajaib, investasi online terbaik! Bebas biaya pendaftaran, bisa tarik dana kapan saja. Modal awal min. Rp10.000.
Ikuti Kami
Artikel Populer
Artikel Terkait