Dunia Kerja

5 Langkah dan Kiat Menjadi Supervisor yang Baik

Ajaib.co.id – Mengubah status kamu dari pengikut menjadi pemimpin itu menakutkan. Ada beberapa tips yang tidak hanya dapat membuat transisi menjadi mulus, tetapi bisa membuatmu untuk mendapatkan cangkir ‘Bos Terbaik Dunia’ di atas meja kamu dalam waktu singkat.

Ketika berpikir tentang apa yang membuat seorang supervisor yang baik, kamu cenderung memiliki beberapa kualitas yang dipikirkan sebelumnya atau berdasarkan memori.

Kebanyakan orang akan menganggap supervisor terbaik sebagai orang yang pengertian, rendah hati, mendorong, dan cukup keras. Pada dasarnya, mereka adalah orang-orang normal, yang seperti kamu memulai dari bawah dan berhasil naik ke atas. 

Mereka akan melakukan kesalahan dan tidak akan membebani tim yang mereka buat dengan masalah. Tetapi relatable tidak selalu membuat supervisor yang baik.

Sebelum kita menyelami langkah-langkahnya, mari kita lihat apa artinya menjadi seorang supervisor untuk meletakkan dasar bagi para supervisor pertama kali di luar sana.

Apa yang Dilakukan Seorang Supervisor?

Baik kamu mengelola dua atau 10 orang, menjadi supervisor adalah pekerjaan yang cukup besar. Merupakan tugas dan tanggung jawab supervisor untuk mendelegasikan pekerjaan kepada anggota tim, mengarahkan alur kerja, mengelola dan mencapai target apa pun yang ditetapkan oleh perusahaan dan memberikan umpan balik kepada tim, baik perusahaan maupun individu.

Seorang supervisor juga menangani pelatihan, liburan dan shift, serta penangguhan dan pemberhentian.

Apa Perbedaan Supervisor dan Manajer?

Pertanyaan bagus. Thesaurus menggabungkan istilah-istilah ini secara bersamaan sebagai sinonim, namun, beberapa kantor menganggap supervisor dan manajer memiliki deskripsi pekerjaan yang berbeda, tergantung pada hirarki dan jenis pekerjaan mereka.

Secara singkat, peran supervisor mengawasi tim orang yang melakukan peran yang sama, sedangkan seorang manajer memainkan peran yang lebih aktif dalam menangani dan mencapai tujuan karyawan dan perusahaan.

Meskipun demikian, kedua peran ini sangat mirip karena mereka berpusat pada kepemimpinan dalam beberapa bentuk. Langkah-langkah berikut ini akan valid apakah kamu memiliki ‘atasan’ atau ‘manajer’ dalam jabatan kamu.

Salah satu perubahan yang paling sulit untuk dikuasai adalah transisi dari anggota tim ke manajer tim, terutama jika kamu berteman dengan teman satu tim kamu. Menetapkan diri kamu sebagai bos baru mungkin perlu sedikit meyakinkan, terutama karena kamu sekarang yang memutuskan, mendelegasikan dan mendisiplinkan.

Adakah Cara Berbeda untuk Menjadi Supervisor yang Baik?

Singkatnya, ya. Taktik kepemimpinan tidak ada di mana-mana. Tidak ada satu ukuran yang cocok untuk pengawasan. Dalam dunia pengawasan karyawan, yang terbaik adalah mempertimbangkan gaya kepemimpinan kamu, organisasi secara keseluruhan dan jenis industri yang dilakukan, sehingga kamu dapat memimpin secara efektif. 

Ini disebut kepemimpinan situasional, di mana seorang pemimpin mengubah cara mereka memimpin agar sesuai dengan budaya dan kondisi perusahaan.

Bagaimana Menjadi Supervisor yang Baik

Yang aneh, pelatihan supervisor tidak banyak diberikan. Ini bisa berupa pembelajaran dengan melihat dan menerimanya setiap hari, atau belajar mandiri. Beberapa orang mengelola sumber daya manusia secara alami lebih baik daripada yang lain, tetapi jika kamu ingin menjadi seorang pemimpin, karyawan senang untuk mengikuti itu yang terbaik jika kamu memiliki beberapa trik di lengan kamu untuk memulai.

Kamu mungkin menemukan lima langkah berikutnya sebagai saran dasar, tetapi mereka adalah blok bangunan semua bos terbaik di luar sana. Jika kamu mengikuti kiat dan keterampilan supervisor ini dan menerapkannya pada perusahaan dan teknik manajemen kamu, maka kamu akan melibatkan karyawan yang menghargai pekerjaan mereka dalam tim kamu dalam waktu singkat (dan kamu bahkan bisa mendapatkan salah satu dari yang paling penting itu: sebuah mug bertuliskan ‘bos terbaik’).

Inc.com menjelaskan bahwa ciri-ciri kepribadian terbaik pada bos yang baik adalah empati, kepercayaan, kesetiaan, dan kebijaksanaan. Kami akan berbohong jika kami mengatakan bahwa setiap orang secara inheren dilahirkan dengan karakteristik ini.

Jika kamu tidak memilikinya, kamu harus mulai mengutak-atik tingkah laku kamu untuk bertindak dengan empat sifat ini dalam pikiran. Kamu secara efektif menciptakan ‘persona bos’. Tetapi bagaimana kamu tahu jika kamu memiliki sifat-sifat ini?

Nah, terkadang lebih mudah untuk mengidentifikasi apa yang bukan supervisor yang baik. Jadi, jika kamu pernah mengambil kredit untuk pekerjaan di mana kamu tahu itu adalah pekerjaan orang lain, atau kamu tidak percaya orang lain untuk melakukan pekerjaan jika mereka mengacaukannya atau kamu lebih peduli menyelesaikan pekerjaan daripada sumur pribadi -ada tim kamu, maka ini mungkin tanda-tanda bahwa kamu tidak memiliki kualitas di atas.

Langkah 1: Kenali Karyawan Kamu

Berusahalah untuk benar-benar memahami karyawan kamu. Tanyakan kepada mereka apa tujuan mereka, beri mereka lebih banyak tanggung jawab jika kamu pikir mereka dapat menanganinya, lalu beri mereka pengakuan ketika mereka berhasil melakukannya. 

Pekerjaan kamu tidak dapat memberi tahu kamu bahwa kamu adalah bos yang baik, yang berarti kamu harus menginvestasikan banyak waktu pada karyawan kamu seperti halnya tugas kamu sebagai supervisor. Ini adalah bagaimana kamu dapat mulai melatih pikiran kamu untuk berpikir seperti bos yang baik.

Langkah 2: Perlakukan Karyawan Sebagai Manusia

Dua dari 11 perintah Robert I. Sutton dalam bukunya ‘Good Boss, Bad Boss‘ adalah ‘jangan memperlakukan orang lain seolah-olah mereka idiot’ dan ‘jangan ragu untuk mengatakan “Saya tidak tahu”. 

Yang pertama, pastikan bahwa kamu memahami mengapa orang itu dipekerjakan, bahwa mereka memiliki kemampuan untuk melakukan pekerjaan mereka dan mereka bukan ‘hanya seorang karyawan’. 

Kamu tidak boleh berbicara dengan karyawan seperti mereka anak-anak, atau menghindar dari memberikan pekerjaan yang jelas-jelas dapat mereka tangani.

Yang lain, pastikan kamu tahu pentingnya mengambil tanggung jawab ketika membuat kesalahan. Kamu hanya manusia dan manusia terkadang melakukan kesalahan. 

Angkat tangan, minta maaf, dan teruskan membuktikan ini pada tim kamu dan menciptakan ruang aman untuk kekacauan yang bisa diperbaiki dengan kepemimpinan kamu.

Salah satu cara untuk menunjukkan bahwa kamu manusia adalah selera humor. Tertawa sampai batas tertentu dan hanya bercanda tentang pekerjaan jika itu sesuai, jika tidak, sebaiknya jangan menganggap diri kamu terlalu serius.

Langkah 3: Percayalah Kamu Adalah Seorang Pemimpin

Orang menaruh kepercayaan mereka pada keyakinan. Keyakinan menunjukkan bahwa kamu percaya pada diri sendiri dan cukup menular untuk memotivasi karyawan. Jika kamu menderita sindrom peniru besar-besaran, ketika kamu bertindak dan berbicara seperti bos, karyawan kamu akan menganggap kamu sebagai supervisor yang baik. 

Isi sepatu bot itu sejak hari pertama dan dapatkan kepercayaan dan rasa hormat dari tim baru kamu. Mungkin sulit untuk membuat tim kamu menganggap kamu serius ketika kamu naik pangkat, tetapi bertindak seperti kamu layak berada di posisi pengawas itu akan mengembalikan kepercayaan mereka.

Kiat: berhati-hatilah untuk tidak menganggap ini, bertindak seperti bos-bos jahat besar dalam film yang menggonggong pesanan karena itulah yang dilakukan pendahulu kamu atau gambar bos stereotip kamu mengaburkan otak. Ini hanya berarti memiliki keberanian untuk berjalan di hari pertama kamu dengan kepala tegak, siap untuk mengambil apa yang ada dalam peran baru ini.

Juga, kenali titik kritisnya. Percaya bahwa kamu adalah supervisor yang baik dan menganggap kamu bos yang hebat adalah dua hal yang sangat berbeda. Kamu perlu memahami bahwa otoritas bukanlah tiket emas otomatis kamu ke kepemimpinan yang luar biasa. 

Bertujuan untuk selalu meningkatkan diri kamu sebagai bos, bertindak dengan di posisi yang rendah hati dan hanya mengakui menjadi bos yang hebat jika kamu telah mendapatkan target-target kamu dan tahu diri kamu yang sebenarnya.

Langkah 4: Duduk dan Dengarkan

Mendengarkan adalah salah satu keterampilan pengawasan yang paling tidak digunakan tetapi juga paling dihargai sebagai bos yang baik, dengan hampir 90% karyawan mengatakan mereka menghargai bos karena merupakan pendengar yang baik.

Mendengarkan mungkin sulit bagi beberapa supervisor yang baru dijabat. Yang ingin kamu lakukan hanyalah mengambil tindakan dan membuktikan diri, tetapi karyawan kamu mungkin mencoba memberi tahu kamu sesuatu, dan kamu terlalu sibuk untuk memperhatikan.

Mendengarkan bukan berarti duduk dan mendengarkan obrolan mereka. Ini lebih kepada duduk satu lawan satu, melakukan kontak mata, memberikan orang itu perhatian penuh kamu dan biarkan mereka mengungkapkan pikiran. 

Sesi mendengarkan ini sering mengarah pada mengungkap petunjuk menarik dan menjadi solusi, yang kemudian dapat kamu terapkan dalam strategi mendatang, memungkinkan pembicara mengetahui kamu mendengarnya dan membuat pekerjaan kamu lebih mudah dengan memperhatikan mata dan telinga organisasi.

Mendengarkan membuat kamu menjadi pelatih yang lebih baik dan ini membantu kamu untuk mencapai langkah selanjutnya.

Langkah 5: Umpan Balik Adalah Teman Kamu

Setelah kamu menguasai bagaimana kamu harus bertindak seperti bos yang baik berjalan lancar, inilah saatnya untuk mengetahui apakah kesan tim kamu selaras dengan kesan kamu.

Karyawan senang didengar oleh atasan dan atasan mereka ingin tahu apa yang mereka lakukan. Perkbox Insights adalah alat survei yang memungkinkan kamu mengumpulkan umpan balik karyawan, yang pada akhirnya meningkatkan keterlibatan mereka dalam pekerjaan.

Antarmuka yang sederhana dan kemudahan survei memungkinkan karyawan untuk mengisinya dengan cepat, membiarkan mereka melanjutkan hari mereka, sementara pesan anonim memungkinkan mereka untuk memberikan wawasan lebih lanjut jika mereka menginginkannya. Laporannya mudah diunduh dan menunjukkan kekuatan dan kelemahan perusahaan.

Kamu memilih topik dari pustaka pertanyaan siap pakai yang telah disetujui psikolog, tentang apa saja mulai dari budaya dan keragaman hingga strategi dan kepemimpinan.

Langkah Selanjutnya

Ini adalah lima langkah awal pertama untuk menjadi supervisor yang baik. Setelah kamu melakukan ini, kamu dapat mulai fokus pada hal-hal seperti komunikasi yang baik dengan tim kamu, karena menjelaskan keputusan bisnis kamu menciptakan tenaga kerja yang transparan dan peningkatan produktivitas, serta cukup fleksibel untuk menerima perubahan dengan anggun. 

Bacaan menarik lainnya:

Wallach, E.J. (1983), “Individuals and Organizations: The Cultural Match”, Training and development journal, February, 29-36.


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Artikel Terkait