3 Inti Kepemimpinan Transformasional Ala Martin Luther King

kepemimpinan transformasional
kepemimpinan transformasional

Kepemimpinan transformasional yang dimiliki oleh Dr. Martin Luther King bisa kamu contoh untuk menjadi pemimpin yang baik. Untuk itu, redaksi Ajaib akan mengulas tiga elemen inti dari kepemimpinan transformasional beliau.

Setiap tahun, ketika kita meluangkan waktu untuk menghormati kehidupan dan warisan Dr. Martin Luther King, Jr, kita meluangkan waktu untuk merefleksikan tidak hanya pada apa yang dapat ia capai tetapi bagaimana ia dapat melakukannya. Kita hidup di zaman dengan banyak pemimpin yang kuat, yang telah mencapai hal-hal luar biasa, tetapi bisa dibilang bukan dari besarnya Raja. 

Jadi kita selalu ingin tahu tentang ‘apa itu’, seperti tentang pendekatan kepemimpinan Transformasional Dr. King yang menghasilkan dampak mendalam di seluruh dunia, di tengah-tengah perlawanan yang ekstrem dan tidak adil.

Berikut adalah tiga prinsip pendekatan kepemimpinan Transformasional Dr. King, yang memperkuat tidak hanya dampaknya, tetapi juga memaksa banyak orang untuk memandangnya sebagai contoh untuk diikuti, baik ketika ia masih hidup, dan lama setelah kematiannya yang terlalu dini.

Keberanian

King merasakan rasa urgensi yang kuat untuk menentang hukum yang tidak adil dan perlakuan buruk terhadap orang kulit hitam selama gerakan hak-hak sipil. Urgensi itu mendorong dia dan tim kepemimpinannya untuk mengambil tindakan berani, termasuk menyerukan boikot bus, berbagai pawai, dan aksi duduk.

Urgensi itu memicu keberaniannya dalam memberi tahu para pemimpin pemerintahan bahwa kemajuan yang mereka buat sampai saat itu tidak memadai. Itu bahkan menyebabkan dia memanggil pemimpin lain dalam klerus ketika mereka diam tentang masalah ketidakadilan.

Ketika kamu berusaha mencapai tujuan yang kamu miliki untuk bisnis kamu, jangan menghindar dari tindakan berani. Rasa urgensi di balik pikiran membuat perubahan yang positif dan akan memicu kamu dan tim kamu untuk pindah dari tempat kamu berada ke tempat yang kamu inginkan.

Budaya

Salah satu elemen yang membuat gerakan Dr. King begitu luar biasa adalah bagaimana dia selalu rajin memastikan ada kejelasan tentang norma-norma yang dia dan timnya harapkan dari diri mereka sendiri dan orang lain.

Dia melakukan ini karena dia tahu budaya gerakan sangat penting untuk pencariannya dalam mencapai tujuannya. Dengan demikian, Dr. King menghabiskan banyak waktu untuk berbicara tentang seperti apa budaya itu, dan bahkan melatih para pengikut tentang bagaimana mewujudkan budaya itu ketika mereka berjuang untuk mencapai tujuannya.

Begini caranya dia membahas topik penting ini dalam pidatonya I Have a Dream:

But there is something that I must say to my people…in the process of gaining our rightful place, we must not be guilty of wrongful deeds. Let us not seek to satisfy our thirst for freedom by drinking from the cup of bitterness and hatred. We must forever conduct our struggle on the high plane of dignity and discipline. We must not allow our creative protest to degenerate into physical violence. Again and again, we must rise to the majestic heights of meeting physical force with soul force.

Diartikan dalam Bahasa Indonesia:

“Tetapi ada sesuatu yang harus saya katakan kepada orang-orang saya … dalam proses mendapatkan tempat yang benar, kita tidak boleh bersalah atas perbuatan salah. Janganlah kita berusaha memuaskan dahaga kita akan kebebasan dengan minum dari cawan kepahitan dan kebencian. Kita harus selamanya melakukan perjuangan kita di atas martabat dan disiplin yang tinggi. Kita tidak boleh membiarkan protes kreatif kita merosot menjadi kekerasan fisik. Berkali-kali, kita harus naik ke puncak pertemuan kekuatan fisik dengan kekuatan jiwa.”

Jangan biarkan budaya perusahaan atau tim kamu menghadapi peluang keburukan. Perjelas nilai-nilai dan perilaku yang kamu ingin semua orang jalankan dan taati untuk menciptakan lingkungan yang diperlukan untuk mencapai tujuan kamu.

Hak Milik

Ketika kamu melihat masalah-masalah yang diperjuangkan Dr. King, satu utas pemersatu menghubungkan semuanya: hak milik. King tidak ingin orang ada begitu saja. Dia ingin mereka merasa seperti mereka berada di ruang, lingkungan, dan di dunia tempat mereka tinggal.

Dalam pidatonya I Have a Dream, King melukis gambar-gambar yang jelas tentang seperti apa hak milik:

I have a dream that one day on the red hills of Georgia, the sons of former slaves and the sons of former slave owners will be able to sit down together at the table of brotherhood…I have a dream that my four little children will one day live in a nation where they will not be judged by the color of their skin but by the content of their character.

Dalam Bahasa Indonesia:

“Saya bermimpi bahwa suatu hari di bukit merah Georgia, putra-putra mantan budak dan putra-putra mantan pemilik budak akan dapat duduk bersama di meja persaudaraan … Saya punya mimpi bahwa empat anak kecil saya suatu hari akan hidup di negara di mana mereka tidak akan dihakimi oleh warna kulit mereka tetapi oleh isi karakter mereka.”

Dia juga jelas untuk menyoroti sejauh mana kita sebagai bangsa dari cita-cita itu:

But one hundred years later, the Negro still is not free. One hundred years later, the life of the Negro is still sadly crippled by the manacles of segregation and the chains of discrimination. One hundred years later, the Negro lives on a lonely island of poverty in the midst of a vast ocean of material prosperity. One hundred years later, the Negro is still languished in the corners of American society and finds himself in exile in his own land.”

Dalam Bahasa Indonesia:

“Tetapi seratus tahun kemudian, orang Negro masih belum bebas. Seratus tahun kemudian, kehidupan orang-orang Negro dengan sedih masih dilumpuhkan oleh pembantaian segregasi dan rantai diskriminasi. Seratus tahun kemudian, orang Negro hidup di pulau kemiskinan yang sepi di tengah samudera kemakmuran materi yang luas. Seratus tahun kemudian, orang Negro masih mendekam di sudut-sudut masyarakat Amerika dan mendapati dirinya berada di pengasingan di tanahnya sendiri.”

Saat kamu berupaya menciptakan lingkungan tempat pelanggan dan semua orang di tim kamu merasa menjadi bagian dari mereka, nyatakan seperti apa hak milik itu. Kemudian jujur ​​tentang bagaimana cara kamu beroperasi sesuai dengan standar itu, sehingga kamu dapat memetakan jalan ke depan untuk bagaimana meningkatkan.


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Mulai Investasi Reksa Dana Dengan Ajaib.
Ayo bergabung dengan Ajaib, aplikasi investasi online terbaik! Bebas biaya pendaftaran, bisa tarik dana kapan saja. Modal awal min. Rp10.000.
Facebook Comment
Artikel Terkait