Perencanaan Keuangan

Resesi Ekonomi dan 5 Hal yang Tidak Baik untuk Dilakukan

resesi ekonomi

Ajaib.co.id – Pada 22 September 2020 lalu, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati telah mengumumkan resesi yang terjadi di Indonesia. Hal ini terjadi karena minus peningkatan ekonomi pada kuartal III ini.

Resesi ekonomi ini terjadi di tengah pandemi virus corona yang masih terus mewabah di Indonesia hingga hari ini. Hal inilah yang membuat ekonomi negara mengalami kontraksi.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pada kuartal I 2020, ekonomi negara Indonesia hanya tumbuh 2,97 persen, lebih rendah dibanding kuartal IV-2019 (4,97 persen). Kemudian, pada kuartal II 2020, ekonomi Indonesia terperosok lebih dalam dan masuk ke zona negatif 5,32 persen. Sedangkan, kuartal III diprediksi di kisaran minus 2,9 persen hingga -1 persen. Meski dua kuartal berturut-turut, pemerintah berharap aktivitas ekonomi kian membaik.

Secara sederhana resesi ekonomi dapat dipahami sebagai kelesuan ekonomi. Mengutip dari Wikipedia, resesi ekonomi diartikan sebagai kondisi di mana Produk Domestik Bruto (GDP) mengalami penurunan atau pertumbuhan ekonomi riil bernilai negatif selama dua kuartal secara berturut-turut atau lebih dari satu tahun.

Dampaknya akan terjadi banyak pengangguran akibat PHK (pemutusan hubungan kerja). Secara lebih lanjut, kondisi tersebut mengakibatkan daya beli masyarakat menurun yang berimbas pada turunnya keuntungan perusahaan.

Terjadinya resesi ekonomi sering kali diindikasikan dengan deflasi atau menurunnya harga-harga, atau sebaliknya inflasi di mana harga-harga produk atau komoditas dalam negeri mengalami peningkatan secara tajam.

Jika tak segera diatasi, resesi akan berlangsung dalam jangka waktu lama sehingga menjadi depresi ekonomi, yang bisa berakibat pada kebangkrutan ekonomi atau ekonomi kolaps.

Dalam resesi ekonomi, yang terbaik adalah mengawasi pengeluaran kamu dan tidak mengambil risiko yang tidak semestinya yang dapat membahayakan tujuan keuangan kamu. Berikut adalah beberapa risiko keuangan yang harus dihindari setiap orang selama dalam masa resesi Ekonomi.

Menjadi Seorang Cosigner

Meminjamkan pinjaman bisa menjadi hal yang sangat berisiko untuk dilakukan bahkan di masa ekonomi yang sulit. Jika individu yang mengambil pinjaman tidak melakukan pembayaran yang dijadwalkan, pemberi izin dapat diminta untuk melakukan pembayaran. Selama krisis ekonomi, risiko yang terkait dengan pembuatan nota bahkan lebih besar, karena orang yang mengambil pinjaman memiliki peluang lebih tinggi untuk kehilangan pekerjaan mereka — belum lagi risiko tinggi yang dihadapi cosigner sendiri untuk mengakhiri pengangguran.

Jadi, kamu mungkin perlu berhenti untuk meminjamkan sejumlah uang yang besar kepada anggota keluarga atau teman dekat terlepas dari apa yang terjadi dalam perekonomian. Dalam kasus ekonomi yang sulit, menyimpan uang lebih membuatmu nyaman daripada harus khawatir kehilangan uang dan merusak hubungan antara keluarga atau teman.

Mengambil Hipotek Tarif Adjustable

Saat membeli rumah, kamu dapat memilih untuk mengambil hipotek dengan tingkat yang disesuaikan (tarif yang adjustable). Dalam beberapa kasus, langkah ini masuk akal (selama suku bunga rendah, pembayaran bulanan juga akan tetap rendah).

Tetapi pertimbangkan skenario terburuk: kamu kehilangan pekerjaan, dan suku bunga naik ketika resesi mulai mereda. Pembayaran bulanan kamu bisa naik, sehingga sangat sulit untuk mengikuti pembayaran. Pembayaran yang terlambat dan non-pembayaran, pada gilirannya, dapat berdampak buruk pada peringkat kredit kamu, membuatnya lebih sulit untuk mendapatkan pinjaman di masa depan.

Mengambil Utang

Mengambil utang baru — seperti pinjaman mobil, pinjaman rumah, atau utang usaha — tidak perlu menjadi masalah di saat-saat yang baik ketika kamu dapat menghasilkan cukup uang untuk menutupi pembayaran bulanan dan masih menabung untuk masa pensiun. Tetapi ketika ekonomi berubah menjadi buruk dan tidak stabil, risiko meningkat, termasuk risiko bahwa kamu akan diberhentikan. Jika itu terjadi, kamu mungkin harus mengambil pekerjaan yang hanya membayar lebih rendah dari gaji kamu sebelumnya. Tentunya hal ini dapat memakan tabungan kamu.

Singkatnya, jika kamu mempertimbangkan untuk menambahkan utang ke persamaan keuangan kamu, pahamilah bahwa ini dapat memperumit situasi keuangan kamu jika kamu diberhentikan atau memotong penghasilan kamu karena alasan tertentu. Mengambil utang baru di lingkungan resesi berisiko dan harus didekati dengan hati-hati. Dalam skenario terburuk, itu bahkan dapat menyebabkan kebangkrutan total.

Menyia-nyiakan Pekerjaan

Selama perlambatan ekonomi, penting untuk memahami bahwa bahkan perusahaan besar dapat berada di bawah tekanan keuangan, membuat mereka mengurangi pengeluaran dengan cara apa pun yang mereka bisa. Itu bisa berarti mengurangi pesta liburan, memotong dividen, atau melepaskan pekerjaan (PHK).

Karena pekerjaan menjadi sangat rentan selama resesi, karyawan harus melakukan semua yang mereka bisa untuk memastikan majikan mereka memiliki pendapat yang baik tentang mereka. Datang untuk bekerja lebih awal, lembur, dan melakukan pekerjaan terbaik setiap saat bukanlah jaminan bahwa pekerjaan kamu akan aman, tetapi melakukan hal-hal itu meningkatkan peluang kamu untuk tetap bekerja dan tetap berada di daftar gaji.

Mengambil Risiko dengan Investasi

Tip ini berlaku untuk pemilik bisnis. Meskipun kamu harus selalu memikirkan masa depan dan berinvestasi dalam mengembangkan bisnis kamu, perlambatan ekonomi mungkin bukan waktu terbaik untuk melakukan taruhan berisiko.

Misalnya, mengambil pinjaman baru untuk menambah ruang fisik atau menambah inventaris mungkin terdengar menarik — terutama karena suku bunga cenderung rendah selama resesi. Tetapi jika bisnis melambat — efek samping lain dari resesi — kamu mungkin tidak memiliki sisa yang cukup di akhir bulan untuk membayar bunga dan pokok tepat waktu.

Tidak perlu menjalani kehidupan seperti biksu selama pelambatan ekonomi, tetapi kamu harus memberi perhatian ekstra pada pengeluaran dan penganggaran, dan berhati-hati dalam mengambil risiko yang tidak perlu.

Itulah mengapa betapa pentingnya jika kamu memiliki dana darurat selama masa resesi. Kamu perlu membuat tabungan dana darurat jika sewaktu-waktu kamu kehilangan pekerjaan kamu dan tidak memiliki tabungan yang cukup untuk menutup biaya bulanan dan kebutuhan.

Jangan khawatir, Ajaib menyediakan fitur investasi dana darurat yang bisa kamu gunakan untuk berjaga-jaga jika suatu hari nanti kamu kehilangan pekerjaan kamu. Atau, kamu juga bisa mencoba berinvestasi di reksadana dengan lebih aman dan tenang, karena Ajaib memiliki pakar keuangan yang hebat dan terpercaya untuk mengatur dana investasimu.

Yuk, sisihkan beberapa persen dari penghasilanmu untuk sesuatu yang bermanfaat dengan berinvestasi reksadana di platform investasi reksa dana Ajaib. Tenang saja, Ajaib sudah diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK), jadi kamu tidak perlu khawatir. Apakah kamu tertarik? Yuk, download aplikasinya sekarang juga di Play Store atau App Store.

Bacaan menarik lainnya:

Affa, Robert C. & M.D. JK Lasser. (2001). Expert Financial Planning. JohnWiley & Son, Inc.


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Artikel Terkait