milenial, Pajak

Perlukah Membayar Pajak untuk Remaja Berpenghasilan?

remaja berpenghasilan

Mendapatkan pekerjaan nyata dan gaji bisa sangat menarik bagi remaja berpenghasilan. Menghasilkan uang tidak hanya akan membantu mereka untuk lebih bersenang-senang, tetapi juga dapat berperan dalam membantu mereka menjadi orang yang lebih mandiri dan bertanggung jawab.

Sebagian besar remaja terkejut mengetahui bahwa mereka tidak akan membawa pulang upah per jam mereka. Meninjau potongan gaji dapat sedikit mengejutkan bagi remaja yang menemukan berapa banyak uang yang dikeluarkan untuk pajak penghasilan.

Ketika musim pajak bergulir, mungkin membingungkan bagi remaja dan orang tua mereka untuk mengetahui cara mengajukan pengembalian pajak penghasilan untuk remaja berpenghasilan.

Pendidikan pajak di usia remaja saat ini sangat minim, banyak dari mereka tidak tertarik untuk mengetahui karena tidak ada bimbingan dari orang-orang sekitarnya.

Berikut adalah lima hal yang harus kamu tahu sebagai remaja berpenghasilan.

Pajak Bayar Di Bawah Umur

Usia bukanlah faktor ketika menentukan apakah seseorang harus membayar pajak penghasilan atau tidak. Jika anak remaja kamu menerima uang dari perusahaan, pajak penghasilan akan dikurangkan.

Remaja yang memperoleh jumlah minimum harus membayar pajak pendapatan tahunan. Perubahan minimum setiap tahun sehingga penting untuk tetap mengikuti undang-undang pajak terbaru.

Orang tua sebagai penanggung pajak harus memasukkan penghasilan anak remaja mereka di laporan keuangan keluarga yang nantinya akan ditarik melalui nomor pajak dari orang tua, tidak secara langsung ditarik melalui anaknya.

Peraturan perpajakan di Indonesia, seorang yang telah mendapatkan pekerjaan dengan nominal minimum wajib pajak harus membayar pajak. Jadi, tidak ada alasan untuk tidak membayar pajak, kecuali belum berpenghasilan sesuai minimum nominal wajib pajak.

Remaja Mungkin Perlu Mengajukan Pajak untuk Penghasilan yang Belum Diterima

Jika anak remaja kamu mewarisi uang, saham, atau real estat, tanyakan kepada seorang akuntan. Anak di bawah umur mungkin harus melaporkan penghasilan jika rekening tersebut menggunakan nama mereka.

Anak di bawah umur yang mewarisi hal-hal seperti itu dari kakek nenek atau bibi, misalnya, tiba-tiba memiliki modal yang mereka butuhkan untuk membayar pajak.

Dana yang disalurkan melalui hasil waris atau real estat biasanya memiliki jumlah yang lebih besar daripada penghasilan lainnya. Tentunya, hal ini perlu dilaporkan kepada Dirjen Pajak ditemani oleh pendamping atau perwalian yang telah ditunjuk (jika orang tua sudah meninggal)

Penting untuk mengonsultasikan hal ini ke kantor pajak atau akuntan yang profesional dan telah menangani kasus yang serupa. Biasanya, mereka akan mengarahkan apa yang harus dilakukan dan apa yang harus ditandatangani sebagai wali atau orang tua yang bertanggung jawab.

Pekerjaan Tidak Resmi Masih Dihitung Sebagai Penghasilan

Jika anak remaja kamu memotong rumput, mengasuh, atau mengoperasikan bisnis yang berjalan dengan skala kecil, mereka masih harus mengklaim penghasilan mereka. Mereka akan dianggap wiraswasta.

Walaupun statusnya masih pelajar, namun seorang remaja yang sudah menghasilkan uangnya sendiri tetap dianggap sebagai seseorang yang sudah berpenghasilan, tidak terpaut pada usia berapa ia mulai berpenghasilan.

Jadi, penting bagi anak remaja kamu untuk melacak uang yang mereka peroleh dari pekerjaan serabutan itu. Setiap tahun, ambangnya berubah, jadi tetaplah di atas jumlah minimum yang bisa diperoleh anak remaja kamu sebelum mereka harus menyelesaikan pajak di kemudian hari.

Sekali lagi, pajak penghasilan akan dibebankan melalui nomor wajib pajak orang tua sesuai laporan keuangan yang berjalan. Jadi, tetaplah mencatat penghasilan tersebut ke orang tua.

Sehingga di kemudian hari, ketika anak remaja kamu sudah tumbuh dewasa, mereka sudah mengetahui cara membuat laporan penghasilan dan berapa persen yang harus dibayarkan.

Uang Pajak Digunakan oleh Pemerintah

Sebagian besar remaja (dan beberapa orang dewasa) menganggap pajak sebagai beban yang tidak adil. Kamu dapat mengatasi masalah anak remaja kamu dengan menjelaskan bagaimana uang pajak dikeluarkan.

Pajak penghasilan membantu membayar layanan seperti penegakan hukum dan perbaikan jalan raya nasional. Dan pajak negara bagian dapat membantu membayar sekolah dan penjara dan dapat membantu para penyandang cacat.

Apa pun jenis penghasilan anak kamu, atau apakah mereka harus membayar pajak penghasilan, penting untuk menjelaskan cara kerja pajak. Kemudian, anak remaja kamu akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang pajak dan ekonomi. Terutama ketika mereka menjadi lebih banyak dipekerjakan sebagai orang dewasa.

Aliran Uang Pajak

Walaupun banyak berita miring yang mengatakan uang pajak digunakan secara tidak tertata dan benar oleh oknum-oknum pemerintah. Namun kamu harus meyakinkan anak remajamu untuk tetap percaya pada sistem yang telah dibuat oleh pemerintah untuk memerangi kejahatan tersebut.

Selalu ingatkan mereka jika jalan yang mereka lewati sehari-hari adalah hasil pembayaran pajak. Baik dari dirinya sendiri, orang tua (kamu sendiri), dan banyak orang yang taat membayar pajak.

Tidak pernah terlalu dini untuk mulai mengajar anak remaja kamu tentang uang. Ketika mereka memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana uang diperoleh dan bagaimana pajak dibayarkan, mereka akan lebih siap untuk menangani anggaran mereka sendiri.

Tidak ada kata terlambat untuk segera memberi pendidikan tentang pajak dan prosesnya kepada anak-anak remajamu. Selain bisa menghargai penghasilan, mereka dapat berkontribusi untuk kesejateraan bersama untuk negara.

Sebuah negara tidak akan lepas dari perpajakan. Karena hal tersebut sudah menjadi hal yang fundamental dalam pembangunan infrastruktur yang ada di satu negara. Salah satunya adalah Indonesia. Jadi, sudah siapkah kamu mengajari anakmu tentang pajak? Semangat!

Bacaan menarik lainnya:

Kristanty, Nova. 2014. Pengaruh Pengetahuan Wajib Pajak, Tarif Pajak, dan Penyuluhan Pajak terhadap Tingkat Kepatuhan Wajib Pajak Badan di Kantor Pelayanan Pajak. Jurnal. Online


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Artikel Terkait