Pengertian Pasar Dalam Ilmu Ekonomi serta Fungsinya

pengertian pasar
pengertian pasar

Pengertian pasar jika ditinjau dari ilmu ekonomi berarti tempat bertemunya penjual dan pembeli yang mentransaksikan barang dan jasa. Secara umum, pasar tidak memiliki batasan geografis, sehingga pasar tidak pernah dikaitkan hanya dengan satu atau beberapa lokasi tertentu selama ada penawaran atau permintaan.

Bahkan di era saat ini, pasar juga tidak membutuhkan tatap muka antara pembeli dan penjual dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi dan internet, sehingga pengertian pasar menjadi semakin meluas.

Selain melakukan transaksi jual beli, beberapa pasar juga masih menerapkan sistem tawar menawar untuk mencapai kesepatakan nominal tertentu dimana penjual dan pembeli sama-sama masih mendapatkan keuntungan.

Dalam ilmu ekonomi, pasar juga merujuk pada beberapa hal yang diperjual belikan seperti barang, tenaga kerja modan dan surat-surat berharga. Namun demikian para ahli ekonomi memiliki pandangannya sendiri mengenai pengertian pasar.

Pengertian Pasar Menurut Para Ahli.

a. William J. Stanton

Menurut ahli ekonomi William J. Stanton, pengertian pasar merupakan sekumpulan oerang yang ingin mendapatkan kepuasan dengan menggunakan uang berbelanja. Serta memiliki keinginan untuk membelanjakan uang tersebut.

b. Kotler dan Amstrong

Ahli ekonomi Kotler dan Amstrong menyebut bahwa pengertian pasar adalah sejumlah pembeli yang membutuhkan produk, baik barang ataupun jasa yang dimana besarannya bergantung pada jumlah orang yang akan melakukan transaksi.

c. Simamora

Sedangkan menurut ahli ekonomi Simamora, pasar adalah sekumpulan orang yang memiliki kebutuhan dan keinginan terhadap produk tertentu. Selain itu pembeli juga memiliki kemampuan, kemauan dan kesempatan untuk membeli produk tersebut.

d. Handri Ma’aruf

Menurut ahli ekonomi, Handri Ma’aruf, pengertian pasar merupakan lkasi tempat bertemunya penjual dan pembeli dimana akan terjadi interaksi permintaan dan penawaran antara penjual dan pembeli hingga terjadi transaksi antara keduanya.

e. Atep Adya Barata

Menurut ahli ekonomi, Atep Adya Barata, pasar merulana tempat berkumpulnya penjual dan para acalon pembeli, baik secara tetap muka langsung ataupun tidak untuk melakukan pertukaran barang dan jasa.

Ciri-Ciri Pasar

Melalui penjelasan dari lima ahli ekonomi diperoleh kesimpulan bahwa pasar merupakan tempat bertemunya para penjual dan para pembeli untuk melakukan transaksi jual beli. Lalu, apa ciri-ciri pasar, simak uraian berikut ini :

a. Ketersediaan sejumlah barang dan jasa yang diperjualbelikan

b. Terjadinya transaksi jual beli antara penjual dan pembeli

c. Adanya sebuah proses permintaan hingga tawar-menawar harga

d. Adanya kesepakatan terkait dengan harga jual

Fungsi Pasar

1. Mempertemukan Pembeli dan Penjual

Pasar bisa membantu kamu untuk mendapatkan jenis barang yang kamu inginkan dan butuhkan secara langsung. Dengan mengunjungi pasar, kamu bisa melakukan transaksi jual beli barang tersebut. Namun, kamu harus memiliki alat tukar yang sesuai, bisa berupa uang tunai atau saldo dalam kartu kredit atau debit, hingga e-wallet.

2. Mata Pencaharian 

Pasar juga bisa menjadi salah satu wadah bagi masyarakat untuk mencari uang sebagai sumber mata pencaharian. Pasar ini akan menyediakan ruang bagi banyak produsen untuk menukar apa yang mereka miliki dengan uang ataupun alat pembayaran lainnya. Sehingga, penjual bisa mendapatkan keuntungan dari margin yang sudah mereka tetapkan. Inilah yang bisa membantu penjual mengembalikan modal dan mendapatkan penghasilan yang nantinya bisa digunakan untuk memenuhi kebutuhan mereka ataupun mengembangkan bisnis.

3. Meningkatkan Perekonomian

Pasar juga bisa menjadi media yang bisa membantu negara untuk meningkatkan perekonomian. Dengan pasar, tingkat kesejahteraan masyarakat bisa meningkat. Pasar ini juga bisa membantu meningkatkan devisa melalui proses ekspor.

4. Menjaga Stabilitas

Pasar juga bisa membuat kondisi sosio-masyarakat dan ekonomi tetap stabil. Di mana, banyak orang yang mencari kebutuhannya sendiri tanpa harus melakukan sesuatu yang ilegal atau melanggar hukum.

Konsep Pasar

1. Pasar Monopoli

Konsep yang satu ini terjadi saat pasar dikuasai hanya oleh satu produsen. Biasaya sering terjadi ketika sebuah perusahaan menguasai sumber daya, di mana hanya perusahaan tersebutlah yang dapat menyediakan sumber daya tertentu. Ini terjadi di Indonesia pada perusahaan PLN. Di mana, hanya PLN lah perusahaan listrik milik negara yang mengatur listrik di seluruh Indonesia, dan masyarakat bergantung pada PLN.

2. Pasar Monopsoni

Kondisi ini terjadi ketika konsumen menguasai pasar dan terjadi saat pembeli memiliki daya beli dan posisi tawar yang tinggi. Ini terjadi dalam ketika pembeli besar dan petani. Di mana, petani tidak memiliki posisi tawar tinggi sehingga cenderung menuruti harga dari pemilik alat tukar alias konsumen.

3. Pasar Oligopoli

Konsep ini hampir sama dengan konsep pasar monopoli. Bedanya, konsep ini memiliki beberapa penjual yang mendominasi. Di mana, penjual tersebut memiliki modal besar dan menguasai sumber daya bersama, dan mereka sedang bersaing memperebutkan konsumen. Saat ini bisa kamu lihat dari persaingan perusahaan ojek online Gojek dengan Grab.

4. Konsep Pasar Oligopsoni

Hampir sama dengan monopsoni, di mana kondisi ini terjadi ketika pasar didominasi oleh lebih dari satu konsumen yang memiliki daya tawar dan daya beli tinggi, sehingga ‘menyerah’ pada tawaran pembeli.

5. Konsep Pasar Persaingan Sempurna

Ini merupakan kondisi ideal yang baik, di mana pembeli dan penjual sama-sama punya posisi tawar. Selain itu, konsep ini juga memungkinkan setiap orang untuk menjadi konsumen atau produsen, dan memilih barang yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Saat ini agak sulit mewujudkan pasar persaingan sempurna, namun dalam e-commerce, konsep pasar ini masih bisa berlaku.

Klasifikasi Pasar

Selanjutnya ada beberapa klasifikasi pasar secara umum yakni :

a. Pasar Tradisional

Pasar jenis ini merupakan pasar yang sistem penjualannya konvensional tanpa menggunakan pembauran teknologi.Seperti namanya, pasar ini mempertemukan penjual dan pembeli dalam suatu tempat.

Selanjutnya penjual dan pembeli melakukan tawar menawar untuk mencapai kesepakatan harga barang dan kemudian pembeli membayar kepada penjual. Contoh pasar tradisional adalah pasar pagi, pasar minggu dan pasar malam.

b. Pasar Modern

Pasar modern merupakan pasar yang menggunakan perbauran teknologi dalam penjualan dan pembelian barang. Namun pasar modern tidak menerapkan tawar menawar antara penjual dan pembeli. Selanjutnya barang yang diperdagangkan juga tidak berbeda dari pasar tradisional. Contoh pasar modern swalayan, supermarket dan mini market.


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Mulai Investasi Reksa Dana Dengan Ajaib.
Ayo bergabung dengan Ajaib, aplikasi investasi online terbaik! Bebas biaya pendaftaran, bisa tarik dana kapan saja. Modal awal min. Rp10.000.
Facebook Comment
Artikel Terkait