Investor Pemula

3 Jenis Investasi Komoditas yang Perlu Diketahui oleh Pemula

investasi komoditas

Ajaib.co.id – Apakah kamu pernah mendengar investasi komoditas? Jika belum, redaksi Ajaib akan membahas tuntas mengenai investasi ini berikut dengan jenis-jenisnya. Disimak ya!

Investor cerdas mana pun tahu bahwa kamu tidak dapat meletakkan semua investasi kamu dalam satu keranjang yang sama. Meskipun mungkin tidak sepenuhnya mengurangi risiko, diversifikasi portofolio investasi kamu dapat membantu mencapai tujuan investasi kamu dengan memaksimalkan pengembalian keuntungan.

Ada banyak pilihan investasi berbeda yang bisa kamu pilih termasuk saham, obligasi, reksa dana, dan mata uang. Ini dapat dirinci lebih jauh, mengelompokkan aset-aset dengan berbagi karakteristik. Contohnya saja saham berkapitalisasi besar, keuangan, hingga obligasi pemerintah.

Dan jangan lupa komoditas. Ini adalah barang-barang pokok yang dapat diubah menjadi barang dan jasa lainnya. Ada sejumlah investasi komoditas yang berbeda untuk pedagang baru dan berpengalaman. Tetapi sebelum kamu mulai terjun ke dalamnya, berikut adalah beberapa hal penting yang perlu kamu ketahui tentang investasi komoditas, termasuk yang terbaik untuk dipertimbangkan.

Apa Itu Investasi Komoditas?

Perdagangan komoditas berlangsung berabad-abad yang lalu, bahkan sebelum saham dan obligasi mulai beroperasi. Itu adalah bisnis yang sangat penting, menghubungkan berbagai budaya dan orang. Dari rempah-rempah dan sutra di masa-masa awal hingga pertukaran di mana aset-aset ini sekarang diperdagangkan, komoditas masih merupakan sarana investasi yang populer.

Investor berharap masuk ke pasar komoditas, ada beberapa cara berbeda untuk melakukannya. Investor yang haus akan komoditas dapat mempertimbangkan untuk berinvestasi secara langsung dalam komoditas fisik.

Bisa juga secara tidak langsung dengan membeli saham di perusahaan komoditas, reksa dana, atau menukar dana yang diperdagangkan (Exchange-traded Fund/ ETF).

Manfaat

Salah satu manfaat terbesar berinvestasi di komoditas adalah fakta bahwa mereka cenderung melindungi investor terhadap dampak inflasi. Secara umum, permintaan komoditas cenderung tinggi selama periode inflasi tinggi, yang mendorong kenaikan harga. 

Selain manfaat diversifikasi, ada potensi untuk memaksimalkan pengembalian dengan investasi komoditas. Meskipun harga komoditas tunduk pada fluktuasi di pasar — ​​nilai tukar, suku bunga, ekonomi global — namun, permintaan global tetap kuat. 

Ini memiliki dampak positif secara keseluruhan pada saham perusahaan yang berurusan dengan komoditas, yang dapat diterjemahkan menjadi pengembalian positif bagi investor.

Risiko unik

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa komoditas cenderung jauh lebih fluktuatif daripada investasi jenis lain. Terutama dana yang melacak komoditas tunggal atau sektor ekonomi tertentu.

Investor perdagangan berjangka harus ingat bahwa investasi jenis ini melibatkan spekulasi. Kontrak berjangka melibatkan pelacakan komoditas atau indeks yang mendasarinya. Ini bisa berdampak pada kinerja kontrak dan, dengan demikian, memberi investor perbedaan negatif (atau positif). 

Perdagangan berjangka bisa sangat fluktuatif karena melibatkan spekulasi.

Berikut adalah 3 jenis investasi komoditas:

Minyak mentah

Seperti disebutkan di atas, ada banyak cara berbeda yang dapat dipilih investor untuk berinvestasi dalam komoditas. Jika kamu membayangkan sebuah minyak mentah, itu membantu untuk mengetahui bagaimana dan apa yang akan menentukan harga minyak tersebit, dan bagaimana kamu dapat berinvestasi dalam komoditas ini.

Setelah produksi, minyak mentah disuling menjadi berbagai produk termasuk bensin yang kamu gunakan untuk bahan bakar kendaraan kamu. Produk yang terbuat dari minyak bumi termasuk plastik, obat-obatan, linoleum, herpes zoster, tinta, kosmetik, serat sintetis, pelarut, pupuk, aspal dan ribuan lainnya.

Tetapi apa yang mempengaruhi harga? Minyak mentah umumnya bereaksi terhadap hukum penawaran dan permintaan. Semakin tinggi permintaan, semakin rendah penawaran. Ketika itu terjadi, harga cenderung naik. 

Ketika permintaan berkurang, persediaan cukup konsisten, itu dapat menyebabkan penurunan harga. Misalnya, ketika minyak dalam permintaan tinggi — katakanlah, selama musim mengemudi musim mudik — harga bensin ikut naik, yang berarti harga minyak mentah lebih tinggi.

Demikian pula, permintaan dari negara-negara berkembang seperti Cina dan India – yang ekonominya masih tumbuh – juga mendorong kenaikan harga. Geopolitik juga memiliki dampak besar pada harga minyak mentah. Ketegangan di Timur Tengah, tempat banyak minyak dunia diproduksi, dapat membuat harga minyak meroket.

Cara Berinvestasi dalam Minyak Mentah

Berinvestasi dalam minyak mentah fisik tidak semudah komoditas lainnya. Kamu tidak bisa hanya membeli satu barel minyak. Sebagai seorang investor, kamu dapat mempertimbangkan potensinya. Metode ini paling ampuh untuk memiliki komoditas secara langsung. 

Tetapi hal itu bisa sangat fluktuatif dan membutuhkan banyak modal. Dan mereka juga membutuhkan banyak pengetahuan, jadi itu bukan pilihan yang baik untuk investor pemula.

Investor dapat mempertimbangkan pembelian saham di perusahaan minyak, reksa dana minyak mentah, atau bahkan ETF (Exchange-traded Fund). 

Pilihan lain termasuk membeli saham dalam reksa dana atau ETF sektor energi, yang berinvestasi langsung pada saham perusahaan minyak. Opsi-opsi ini cenderung memiliki risiko yang lebih rendah karena mereka memiliki penawaran yang lebih beragam.

Emas

Pasar emas menawarkan keragaman dan pertumbuhan. Ini digunakan dalam perhiasan, teknologi, oleh bank sentral, dan investor, sehingga memunculkan pasar pada waktu yang berbeda dalam ekonomi global. Logam mulia secara tradisional merupakan investasi yang aman dan lindung nilai terhadap inflasi. 

Sama seperti minyak mentah, ketika ada peningkatan permintaan, hal yang sama terjadi pada harga emas. Selain itu, harga dipengaruhi ketika bank sentral — yang menyimpan emas — memutuskan untuk mendiversifikasi cadangan moneter mereka dengan membeli lebih banyak emas.

Cara Berinvestasi dalam Emas

Tidak seperti minyak mentah, investor dapat memiliki komoditas fisik. Investor yang ingin memegang komoditas fisik dapat melakukannya dengan membeli batangan emas batangan atau koin. Tapi ini berarti harus membayar tempat menyimpannya seperti brankas.

Pilihan lain, seperti halnya minyak mentah, adalah melalui kontrak berjangka. Kontrak mengharuskan investor untuk menyetor margin modal awal. Tetapi sekali lagi, ada risiko terhadap investasi semacam ini. Jika harga naik, investor akan mendapat untung. Namun, jika harganya turun, investor akan kehilangan uang mereka.

Saham dan ETF, atau opsi reksa dana memiliki ragam investasi emas yang sangat banyak. Dengan stok emas, investor tidak hanya terbatas pada produsen, tetapi juga untuk perusahaan eksplorasi dan pertambangan. Seperti biasa, itu adalah ide yang baik bagi investor untuk melakukan pekerjaan rumah mereka dan melihat apa risiko operasional untuk setiap perusahaan.

Logam Dasar

Logam dasar adalah logam yang umum digunakan dalam penggunaan komersial dan industri, seperti konstruksi dan manufaktur. Aluminium, seng, dan tembaga adalah contoh yang bagus. Mereka relatif murah, dan persediaan umumnya stabil karena umumnya ditemukan di seluruh dunia. 

Tetapi karena mereka berlimpah, harga cenderung jauh lebih rendah daripada logam mulia. Namun, peningkatan aplikasi logam dasar ditambah dengan meningkatnya permintaan global – terutama dari Cina dan negara berkembang lainnya – terus berdampak positif terhadap harga.

Cara Berinvestasi dalam Logam Dasar

Berpegang pada aluminium, seng, dan tembaga mungkin tidak selalu berbuah besar, Karena harganya, investor harus menahan sejumlah besar komoditas ini untuk mendapatkan keuntungan. Sebaliknya, memegang saham di perusahaan logam dasar seperti perusahaan aluminium Alcoa atau perusahaan baja seperti US Steel adalah cara yang bagus untuk mendapatkan peluang. 

Intinya

Ketika memutuskan untuk berinvestasi dalam komoditas, investor sangat disarankan agar dapat menjawab tiga pertanyaan kunci di bawah ini:

  • Bagaimana tingkat produksi dunia saat ini?
  • Sumber pasokan baru apa yang sedang happening?
  • Apakah ada persediaan potensial yang sedang dieksplorasi?

Selain komoditas yang disebutkan di atas, komoditas lain yang perlu dipertimbangkan adalah logam mulia lainnya seperti platinum, paladium, perak litium, hingga kapas.

Selain itu bisa juga produk makanan seperti kopi, jagung, gandum, gandum, kedelai, dan gula. Tetapi seperti halnya semua keputusan investasi, lakukan riset kamu sendiri atau berkonsultasilah dengan investor yang sudah berpengalaman.


Ajaib merupakan aplikasi investasi reksa dana online yang telah mendapat izin dari OJK, dan didukung oleh SoftBank. Investasi reksa dana bisa memiliki tingkat pengembalian hingga berkali-kali lipat dibanding dengan tabungan bank, dan merupakan instrumen investasi yang tepat bagi pemula. Bebas setor-tarik kapan saja, Ajaib memungkinkan penggunanya untuk berinvestasi sesuai dengan tujuan finansial mereka. Download Ajaib sekarang.

Artikel Terkait