Aset Kripto

Apa itu Binance Coin (BNB)? Pengertian dan Cara Kerjanya bagi Pemula

apa itu binance coin bnb

Ajaib.co.id – Industri cryptocurrency dan blockchain saat ini berkembang pesat dan setiap proyek memiliki tujuan yang berbeda.

Contohnya aset kripto atau koin yang diciptakan dari sebuah bursa kripto. Meskipun setiap bursa kripto dapat bervariasi dalam pelayanan dan fitur, tujuan mereka tidak jauh berbeda, yaitu memfasilitasi transaksi aset kripto agar semakin mudah.

Binance Coin (BNB) merupakan salah satu aset kripto yang memiliki market cap yang besar dan ekosistem yang luas di jaringan BNB Chain. 

Mari kita pelajari lebih dalam tentang apa itu Binance Coin (BNB)!

Sejarah Binance

Sebelum mengetahui apa itu Binance Coin, mari kita menyimak sejarah Binance terlebih dahulu. Perjalanan Binance Coin diluncurkan pada Juli 2017 melalui ICO (Initial coin offering) yang digagas oleh Changpeng Zhao.

Awal mula ICO Binance dimana 200 juta token BNB diciptakan, Binance mengumpulkan sekitar $15 juta dari ICO, uang yang digunakan untuk membangun platform bursa kripto Binance. Total 100 juta token BNB yang tersedia untuk dijual ke publik dengan harga 15 sen atau $0.15, 80 juta token di alokasikan ke Founding Team dan terakhir 20 juta untuk investor Binance.

Binance mengumpulkan total $15 juta dalam bentuk Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH) dari ICO ini.

ICO Binance Coin BNB

Dari $15 juta yang terkumpul, 35% digunakan untuk meningkatkan platform Binance dan termasuk pengembangan bursa kripto Binance, 50% digunakan untuk branding Binance, pemasaran dan pendidikan inovator baru dan 15% sisanya disisihkan sebagai dana cadangan.

Apa itu Binance Coin (BNB)?

BNB adalah aset kripto yang mirip dengan aset digital lainnya di market kripto karena nilainya naik dan turun saat orang menggunakan dan memperdagangkannya. Orang dapat menyimpan BNB di dompet yang kompatibel dari pertukaran crypto dan mengirim koin langsung ke orang lain untuk pembayaran atau sebaliknya.

Awalnya BNB adalah token ERC-20 yang dibangun di atas blockchain Ethereum. Binance membuka platform pertukaran crypto beberapa hari setelah berakhirnya ICO pertengahan 2017.

Kemudian Binance meluncurkan blockchain aslinya sendiri pada tahun 2019 dengan nama Binance Chain (BC). Dengan BC terciptalah koin BNB asli blockchain itu sendiri. Pengguna menerima koin BNB baru dengan imbalan token BNB ERC-20 (BNB yang diciptakan di atas jaringan Ethereum) mereka melalui pertukaran token pada tahun 2019.

Pada bulan September 2020, Binance meluncurkan BNB Smart Chain (BSC, sebelumnya Binance Smart Chain), jaringan blockchain yang berjalan secara paralel dengan BNB Beacon Chain.

Ini berarti Anda sekarang dapat menemukan BNB dalam tiga bentuk berbeda:

  • BNB BEP-2 pada BNB Beacon Chain (Sebelumnya Binance Chain).
  • BNB BEP-20 pada BNB Smart Chain (sebelumnya Binance Smart Chain).
  • BNB ERC-20 di jaringan Ethereum.

Adapun beberapa kegunaan Koin BNB di jaringan BNB Chain seperti : 

  • Untuk membayar biaya gas untuk meluncurkan kontrak pintar (smart contract) di BSC.
  • Untuk menjalankan dan mengatur validator BSC yang dipilih dan mendapatkan hadiah yang sesuai.
  • Untuk melakukan operasi lintas rantai (cross chain), seperti mentransfer aset token melintasi BC dan BSC ke jaringan lain seperti ke jaringan Ethereum, Solana ,dll.

BNB Burning

Burning adalah dimana sejumlah token kripto dikatakan dibakar, itu berarti mereka telah ditarik secara permanen dari peredaran. Ini dilakukan hanya dengan mentransfer token tersebut ke ‘dompet mati’ (dead wallet). Kunci pribadi untuk dompet ini tidak diketahui, jadi kripto akan hilang selamanya.

Seperti disebutkan dalam whitepaper Binance, setiap kuartal, Binance menggunakan 20% dari keuntungannya untuk membeli kembali dan membakar Koin Binance, menghancurkannya sepenuhnya. 

Binance akan terus melakukan pembakaran triwulanan sampai membeli kembali dan hingga total supply mencapai 100 juta token BNB dan suplai token BNB saat ini sekitar 163 juta token.  Tujuan dari burn token ini untuk memastikan bahwa pasokan Binance Coin tetap terbatas, membuatnya langka dan lebih berharga.

Apa itu BNB Chain?

Pada tahun 2017, Binance dan BNB diterbitkan. Tiga tahun kemudian, Binance Smart Chain (BSC) mulai diperkenalkan. BSC lahir pada waktu revolusi DeFi, karena masyarakat umum mulai menunjukkan minat yang meningkat pada solusi keuangan alternatif dan kasus penggunaan yang didukung oleh blockchain. Saat ini, baik Binance dan BSC tetap terhubung oleh BNB.

BNB lebih dari sekedar Binance. BNB memiliki ekosistem yang saling terhubung bersama dengan BSC (Binance Smart Chain). Visinya adalah bahwa suatu hari setiap orang akan memiliki BNB.

Saat membangun BNB chain, Binance mengadaptasi blockchain untuk kinerja optimal dalam hal perdagangan on-chain, seperti mengembangkan Binance DEX (Decentralized Exchange).

Selain itu transaksi di BNB Chain menggunakan koin Binance (BNB) untuk membayar biaya untuk menjalankan sebuah transaksi di ekosistem BNB Chain.

Mulai Februari 2022, Binance Chain dan Binance Smart Chain (BSC) mengalami perubahan menjadi BNB Chain yang merupakan singkatan dari “Build and Build”, dalam upaya untuk menghubungkan token BNB Binance, token tata kelola untuk protokol,

Dengan perubahan nama ini juga datang lebih banyak kemajuan untuk memberi manfaat bagi pengguna, proyek, dan pengembang yang terhubung ke komunitas BNB Chain. BNB Chain akan merangkul aplikasi skala besar, termasuk GameFi, SocialFi, dan Metaverse.

BNB Chain tetap menjadi ekosistem yang digerakkan oleh komunitas, bersumber terbuka, dan terdesentralisasi. Melalui konsep MetaFi (“Meta” untuk metadata, dan “Fi” untuk DeFi), komunitas BNB Chain akan bertujuan untuk membangun infrastruktur yang menggerakkan ekonomi virtual.

BNB chain terdiri dari BNB beacon dan BNB smart chain. Yang pertama berfokus pada tata kelola BNB Chain yang memungkinkan pemegang BNB untuk berpartisipasi dalam staking dan voting. Yang terakhir adalah konsensus yang kompatibel dengan Mesin Virtual Ethereum, dan melakukan transaksi multi-chain.

Cara Kerja BNB Chain

BSC menggabungkan dua konsensus yaitu Proof of Stake dan Proof-of-Authority (PoA) untuk mencapai konsensus jaringan dan menjaga keamanan blockchain. 

PoA dikenal karena kemampuannya untuk mengancam 51% serangan, serta toleransinya terhadap Byzantine attacks.

Dalam model ini, validator akan terpilih bergiliran untuk mengkonfirmasi transaksi di jaringan dan ditugaskan untuk menghasilkan blok dengan cara PoA, yang mempertimbangkan jumlah staking dan reputasi mereka di komunitas. Untuk menjadi validator, pengguna harus mempertaruhkan BNB.

Model konsensus ini memungkinkan BSC untuk mencapai waktu blok sekitar tiga detik. Jika blok yang diusulkan oleh validator ditambahkan ke rantai, mereka menerima biaya transaksi yang dikeluarkan di blok itu sebagai hadiah mereka.

Selanjutnya ada Validator Quorum yang diperlukan untuk mengamankan jaringan BSC. Blockchain memiliki 21 validator yang dipilih oleh BNB stakers setiap 24 jam. Siapa pun dapat menjadi kandidat untuk pemilihan sebagai validator, tetapi hanya mereka yang termasuk dalam 21 node dengan staking tertinggi yang akan dipilih untuk set validator berikutnya.

Ada periode “zaman” untuk platform atau ada masa berlaku, di mana set validator dapat memperbarui jaringan BSC sesuai kebutuhan. Setiap periode epoch terdiri dari 240 blok, yaitu sekitar 20 menit.

BSC juga menerapkan “slashing” untuk mencegah pelaku jahat memvalidasi transaksi yang tidak akurat atau penandatanganan ganda.

Kelebihan dan Kekurangan BNB Chain

Sesudah mengetahui tentang apa itu Binance Coin dan juga BNB Chain, tentu kamu juga perlu mengetahui kelebihan dan kekurangan BNB Chain.

BSC, sama seperti jaringan blockchain lainnya, memiliki kelebihan dan kekurangan. Itu membuat pengorbanan di beberapa area yang menjadikannya pilihan yang lebih baik untuk meng-host aplikasi blockchain, tetapi pilihan ini mungkin tidak disukai oleh pengguna crypto lainnya. 

Berikut adalah kelebihan dan kekurangan BNB Chain:

Kelebihan BNB Chain

1. Kecepatan Transaksi

Binance Smart Chain saat ini merupakan salah satu platform kontrak pintar (smart contract) tercepat, berkontribusi pada pertumbuhannya yang cepat. Blok dihasilkan setiap tiga detik dibandingkan dengan 13 detik Ethereum, membuatnya setidaknya empat kali lebih cepat.

2. Biaya Gas Rendah

Saat ini, rata-rata biaya untuk pemrosesan transaksi di BSC adalah 5 Gwei, jauh lebih murah daripada 40 Gwei yang dibebankan di Ethereum. Jumlah ini bahkan 8x lebih murah untuk menjalankan dApp di BCC daripada menjalankan aplikasi yang sama di Ethereum.

3. Kompatibilitas Lintas Rantai (Cross-Chain)

BC tidak hanya kompatibel dengan mesin virtual Ethereum (EVM), tetapi juga mendukung koin yang dipatok dari beberapa blockchain lain yang memungkinkan pengguna membuat beberapa token untuk digunakan di jaringan. Kompatibilitas lintas rantai meningkatkan likuiditas, utilitas, dan nilai token.

4. Kompatibilitas EVM

BSC lebih fleksibel bagi pengembang/developer Solidity, yang memberikan jaringan Binance akses mudah ke komunitas pengembang dan pengguna yang sudah dinamis. Selain itu, karena lebih murah untuk menjalankan dApps di BC, ini memudahkan proses porting aplikasi dari Ethereum, yang lebih cepat dan lebih murah untuk dieksekusi.

5. Platform yang Kredibel

Binance adalah salah satu bursa paling populer, dan kredibilitasnya dibagikan di semua platformnya, termasuk BSC. Pertukaran juga memainkan peran penting dalam konsensus PoSA dengan memeriksa semua validator di jaringan, memastikan bahwa blockchain aman dan andal.

Kekurangan BNB Chain

1. Ketergantungan yang Berlebihan pada Ethereum

Binance berusaha keras untuk menyalin jaringan Ethereum, membuatnya mudah untuk mentransfer dApps berbasis Ethereum ke BSC. Akibatnya, BSC telah melihat sedikit inovasi di luar apa yang sudah tersedia di Ethereum.

Sampai Binance berinvestasi dalam inovasi lokal di jaringan BSC, Binance akan selalu ada di bawah bayang-bayang Ethereum.

2. Deflasi token

Token BNB secara teratur mengalami pembakaran koin yang menyebabkan saldo terutang lebih sedikit. Hal ini mungkin tampak seperti hal yang positif untuk mengurangi pasokan, yang sering mengarah pada kenaikan harga token, tetapi beberapa skenario negatif mungkin muncul.

Misalnya, permintaan yang meningkat dengan pasokan yang menyusut dapat menyebabkan tekanan pasokan, yang menyebabkan harga melonjak, akibatnya menyebabkan biaya transaksi yang lebih tinggi.

Mulai Investasi Aset Kripto di Ajaib

Sekarang, setelah kamu mengetahui apa itu Binance Coin, apakah kamu tertarik untuk mulai investasi BNB? Bila ya, langsung saja investasi di Ajaib! Ya, selain menawarkan saham, reksa dana, dan margin trading, kini Ajaib juga menghadirkan investasi dan jual beli aset kripto di dalam aplikasinya. 

Aset kripto yang ditawarkan oleh Ajaib juga beragam, dan bisa dipastikan aman karena Ajaib sudah terdaftar dan diawasi oleh BAPPEBTI, dan juga dijamin oleh CoinCover dan Fireblocks, platform perlindungan aset kripto dengan proteksi dan keamanan tingkat dunia.

Jadi, tunggu apa lagi? Yuk, lanjutkan perjalanan investasi kamu dengan berinvestasi aset kripto di Ajaib dengan klik link di bawah ini!

Artikel Terkait