Cryptocurrency

Crypto Winter, Periode Terburuk Harga Kripto

crypto-winter

Ajaib.co.id – Istilah ‘winter’ tak hanya merujuk pada periode musim. ‘Winter’ juga dikenal dalam lingkup cryptocurrency. Maka, dikenalah ‘crypto winter’. Apa artinya?

Crypto winter mengacu pada periode pasar terburuk ketika harga kripto, termasuk Bitcoin dan mata uang digital lainnya, tertahan di level rendah mengikuti tren bearish. Fenomena ini sering muncul di tengah downtrend jangka panjang crypto.

Contoh signifikan dari crypto winter adalah jatuhnya harga kripto yang terjadi pada tahun 2018. Saat itu, Bitcoin turun 65% dari Januari hingga Februari 2018. Pada periode tersebut, kapitalisasi pasar Bitcoin turun di bawah USD100 miliar untuk pertama kalinya sejak Oktober 2017. Sementara itu, harga Bitcoin turun di bawah USD4.000 (sama dengan penurunan 80% dari puncaknya).

Pasar cryptocurrency melewati siklus yang mirip dengan pasar saham. Sama seperti fase bearish di pasar saham, ketika sentimen negatif investor mendorong harga turun tajam untuk waktu yang lama, pasar crypto dapat mengalami penurunan. Ketika harga turun tanpa pemulihan yang terlihat selama lebih dari setahun, ini disebut crypto winter.

Apakah crypto winter terulang Kembali di tahun 2022? Sulit untuk menjawabnya. Namun, beberapa hal bisa menjadi petunjuknya, seperti di bawah ini.

Pasar Crypto Dulu dan Sekarang

Karena pasar hanya mengalami satu crypto winter dalam sejarahnya, salah satu cara untuk membedakan apakah crypto winter lain akan datang atau tidak adalah dengan membuat perbandingan antara pasar dulu dan sekarang.

Crypto winter tahun 2018 segera terjadi setelah Bitcoin mencapai titik tertinggi sepanjang masa di USD19.850 pada Desember 2017. Namun, kenaikan ini tak berlangsung lama. Selama 51 hari berikutnya, harga mata uang kripto terkemuka merosot hingga 70%.

Data Coinmarketcap mencatat, kapitalisasi pasar global turun 66% selama periode 51 hari yang sama antara akhir 2017 dan awal 2018. Sebagai perbandingan, kapitalisasi pasar kripto global saat ini telah menurun 48% selama 75 hari terakhir.

Akhirnya, dengan mempertimbangkan bahwa Bitcoin jatuh 84% sebelum mencapai titik terendah selama crypto winter pertama, itu berarti bahwa harga Bitcoin saat ini dapat turun sekitar USD11.000 untuk mencerminkan persentase kerugian yang sama.

Ini, tentu saja, merupakan perkiraan kasar untuk mengukur kondisi pasar saat ini. Asumsi ini tidak boleh ditafsirkan sebagai konfirmasi atau penolakan konkret siklus bearish baru telah dimulai.

Siklus Kripto Empat Tahun yang Mistis

Ada kepercayaan yang berkembang bahwa pasar crypto (dalam beberapa tahun terakhir) mengikuti pola kenaikan dan penurunan harga setiap empat tahun. Banyak yang mengaitkan teori ini dengan waktu peristiwa Bitcoin halving, yang terjadi kira-kira setiap empat tahun (lebih khusus setiap 210.000 blok). Ini mengubah dinamika pasar dan mengantar siklus pasar baru.

Selama setiap Bitcoin halving, jumlah Bitcoin yang baru dicetak yang diberikan kepada penambang yang sukses sebagai ‘hadiah’ blok dipotong setengahnya. Yang paling menarik tentang peristiwa ini adalah efek berulang yang tampaknya terjadi di pasar crypto kira-kira satu tahun setelah setiap Bitcoin halving terjadi.

Setahun setelah Bitcoin halving tahun 2016, ketika ‘hadiah’ blok Bitcoin dipotong dari 25 menjadi 12,5 BTC, Bitcoin mencetak nilai tertinggi baru sepanjang masa. Pada tahun 2021, satu tahun setelah Bitcoin halving berurutan berikutnya terjadi, Bitcoin dan pasar crypto yang lebih luas mencatat rekor tertinggi baru lagi.

Kesenjangan empat tahun antara dua puncak ini dapat dimengerti menyebabkan beberapa investor takut akan kesenjangan yang sama yang berlaku untuk crypto winter. Dan karena 2018 adalah crypto winter terakhir, itu, secara teoretis, menyiratkan yang kedua akan jatuh tempo tahun ini–dengan asumsi siklus akan terus mengikuti pola empat tahun yang sama.

Tetapi, sekali lagi, penting untuk menyeimbangkan ini dengan kematangan pasar sekarang versus dulu. Faktor-faktor lain pun tak bisa dikesampingkan begitu saja, seperti regulasi yang lebih baik, investor yang lebih terdidik, dan jangkauan produk keuangan yang lebih luas untuk mendapatkan eksposur ke pasar kripto secara tidak langsung.

Faktor Ekonomi Makro yang Memperburuk

Memang, banyak yang telah berubah sejak 2018. Perubahan tidak hanya di ruang cryptocurrency, melainkan juga di seluruh ekonomi global. Pasar keuangan di seluruh dunia telah diguncang oleh krisis pandemi global pertama sejak 1918. Federal Reserve atau The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam tiga tahun dan inflasi telah mencapai tingkat di banyak negara yang tidak terlihat dalam beberapa dekade.

Selain itu, total utang Amerika Serikat (AS) telah berlipat ganda dalam dekade terakhir menjadi USD28 triliun. Otoritas global, yang sebagian besar meninggalkan cryptocurrency sendirian selama 13 tahun sejarah industri, sekarang bergerak cepat untuk mengejar peraturan dan undang-undang baru.

Sangat mungkin peristiwa ini dapat membatasi investasi sembrono yang telah terjadi pada investor kripto institusional dan ritel selama setahun terakhir. Hal ini karena pinjaman menjadi lebih mahal. Pinjaman yang lebih mahal membuat kurang ‘menarik’ selagi biaya hidup meningkat. Selain itu, kondisi ini dapat memberikan iklim yang lebih dingin yang diperlukan untuk memulai crypto winter lainnya di pasar crypto.

Oleh sebab itu, selalu penting untuk memahami perbedaan antara aksi jual, crash, dan crypto winter. Sementara berita utama sering meningkatkan keparahan pergerakan pasar kripto, sebagian besar koreksi di pasar kripto hanyalah aksi jual (penurunan harga sekitar 5% sampai 20%).

Kerusakan dapat dicirikan sebagai penurunan 20%–50%, sementara crypto winter (berdasarkan sejarah sebelumnya) umumnya melibatkan penurunan lebih dari 80% selama periode 10–12 bulan yang diperpanjang.

Artikel Terkait