Dunia Kerja

7 Tips Bekerja Sambil Travelling Ala Digital Nomad Indonesia

digital nomad indonesia

Ajaib.co.id – Munculnya digital nomad Indonesia adalah salah satu perkembangan sosial terbesar milenial baru. Tidak ada satu pun profesi yang memonopoli mereka yang mengidentifikasi diri sebagai nomaden digital. 

Gaya hidup ini telah diadopsi oleh freelancer, programmer, marketer afiliasi, konsultan, dan hampir semua orang yang telah menemukan cara untuk melakukan pekerjaan mereka terlepas dari lokasi tertentu.

Satu faktor yang dimiliki oleh semua adalah bagian “digital” adalah kekuatan internet yang memungkinkan traveler untuk bekerja dari mana saja di dunia. Bagi banyak orang, beralih ke lingkungan kerja yang tidak terstruktur membutuhkan sedikit pembiasaan. 

Tidak selalu mudah untuk menjadi produktif ketika dihadapkan dengan terlalu banyak kebebasan. Dengan mengingat hal itu, berikut adalah tujuh tips untuk bekerja di jalan ala digital nomad Indonesia.

1. Jangan Mencoba Bekerja di Pantai

Jika kamu mencari gambar di Google untuk “digital nomad” lebih dari setengah hasilnya akan menjadi foto seseorang yang duduk di pantai dengan laptop mereka.

Ini adalah metafora visual yang bagus, tetapi kenyataannya hanya sedikit (sangat sedikit) orang yang dapat melakukannya.

Di sisi praktis, pasir dan matahari adalah musuh komputer kamu. Jika kamu duduk di pantai, pasir akan tersebar ke papan ketik kamu, tidak peduli seberapa hati-hati kamu berusaha menghindarinya. 

Dan sorotan dari sinar matahari yang terik akan membuatnya sangat sulit untuk melihat layar kamu, apalagi menyelesaikan pekerjaan. Jika kamu berhasil menemukan tempat yang cukup teduh untuk dapat melihat layar, kamu mungkin masih memerlukan kecerahan layar yang pas dengan menerangkannya ke lever tertinggi — dan itu berarti baterai kamu akan cepat habis.

Lebih baik, kamu mendatangi pantai setelah pekerjaan selesai. Dan bersantailah dalam mode yang full.

2. Selalu Kemas Adaptor Perjalanan Universal

Ini tip yang cukup sederhana. Negara yang berbeda memiliki outlet listrik berbentuk berbeda. Jika kamu pernah dihadapkan dengan situasi klien yang memasang tiga pin bundar ke dalam dua lubang datar, maka kamu sudah tahu betapa pentingnya untuk selalu membawa adaptor universal pada perjalanan internasional kamu. 

Kamu harus dapat membeli satu di hampir semua bandara – mencari toko yang menjual perlengkapan perjalanan lainnya seperti bantal leher dan hand pocket.

3. Siapkan Obat dan Barang Esensial

Biaya dan ketersediaan obat-obatan yang dijual bebas dapat sangat besar dari daerah ke daerah. Jika kamu sakit di Thailand, kamu mungkin akan baik-baik saja karena ada toko obat di mana-mana dan banyak obat (termasuk antibiotik) dapat dibeli tanpa resep dokter.

Namun, di Jepang, kamu harus benar-benar pergi ke rumah sakit atau klinik untuk menemui dokter sebelum kamu bisa mendapatkan antibiotik apa pun. Kamu juga memerlukan resep untuk membeli lensa kontak, jadi pastikan kamu memiliki persediaan yang cukup.

Untuk wanita juga, produk feminin yang tersedia di masing-masing negara bisa sangat berbeda. Jadi, pastikan kamu memeriksa informasinya sebelum berangkat ke negara tujuan.

4. Olahraga Teratur untuk Mengurangi Stres dan Cidera

Saat bepergian dan bekerja di mana saja, ada kemungkinan kamu akan bekerja secara eksklusif di depan layar komputer atau laptop. Mustahil untuk memiliki postur optimal ketika duduk di depan laptop kamu kecuali kamu menggunakan dudukan portabel untuk menaikkan layar setinggi mata (yang dipasangkan dengan keyboard dan mouse eksternal).

Untuk mencegah atau meringankan cidera sakit punggung, bahu, leher, siku, dan pergelangan tangan, rutinitas olahraga harian yang mencakup yoga atau aktivitas peregangan lainnya bisa sangat bermanfaat. 

Kamu juga harus beristirahat sejenak dan sering-seringlah berjalan kaki sedikit. Ini akan membuat otot rangka kamu tetap segar sehingga tidak mencapai titik puncaknya yang akan membuatmu cidera dan bahkan stress berkepanjangan.

5. Kembangkan Jadwal Kerja Reguler yang Cocok untuk Kamu

Kamu telah meninggalkan kerja di jam 9-5 dan kamu tidak lagi bekerja untuk “bos yang menakutkan”, tetapi kamu masih perlu meluangkan waktu untuk pekerjaan kamu dan menjadi produktif

Ini bisa menjadi terlalu mudah untuk menunda-nunda ketika tidak ada seseorang yang mengawasi punggung kamu, jadi kamu harus mengidentifikasi dan tetap berpegang pada rutinitas kerja yang paling cocok untuk kamu.

Bagi sebagian orang itu berarti bangun pada dini hari dan menyelesaikan semua tugas harian mereka sebelum makan siang. Bagi yang lain, ini mungkin berarti dua atau tiga blok pekerjaan padat yang dihabiskan sepanjang hari. Namun yang lain mungkin merasa mereka paling produktif ketika bekerja hingga larut malam.

Kamu tahu diri kamu lebih baik daripada orang lain, jadi identifikasi jadwal kerja terbaik kamu dan kemudian kerja sesuai jadwal itu.

6. Katakan “Tidak” untuk Melakukan Banyak Tugas

Multitasking adalah cara yang bagus untuk membuat diri kamu merasa sibuk dan cara yang buruk untuk mendapatkan apa pun yang berharga. Otak manusia dapat menjadi jauh lebih produktif ketika difokuskan pada satu tugas pada satu waktu. Daripada mencoba melakukan banyak hal sekaligus, tulis daftar semua tugas utama kamu dan kerjakan masing-masing secara berurutan. 

Ketika kamu melewati setiap tugas, rasa pencapaian dan motivasi kamu akan meningkat, yang akan membantu kamu menyelesaikan tugas akhir yang jauh lebih cepat.

Untuk pengembang, multi-tasking adalah ide yang sangat buruk, karena otak kamu butuh beberapa saat untuk kembali ke kecepatan normal jika kamu masuk dan keluar dari “mode pengkodean” terus-menerus. Satu-satunya pengecualian adalah mengerjakan beberapa tugas saat kamu memiliki unduhan pembaruan perangkat lunak yang panjang.

7. Sempatkan Offline Jika Memungkinkan

Internet adalah alat utama untuk setiap digital nomad, tetapi tergantung pada sifat pekerjaan kamu, kamu mungkin tidak perlu selalu terhubung dengan internet. 

Jika kamu secara fisik dapat memperoleh potongan dari pekerjaan kamu yang dilakukan secara offline, maka dengan melakukannya akan memungkinkan kamu untuk menghilangkan kemungkinan gangguan dari media sosial dan kebisingan latar belakang lainnya.

Semoga sukses dengan tujuan perjalanan kamu dan usaha kamu untuk bekerja dari mana saja. Dunia yang sangat luas di luar sana. Nah, itu dia tips-tips ala digital nomad Indonesia. Kami harap tips digital nomad ini dapat menambah kesuksesan kamu sembari menjelajahi dunia. Sukses!

Artikel Terkait